√Ciri Demokrasi Liberal : Pengertian, Prinsip, Kelebihan dan Kekurangannya

Diposting pada

Pengertian Demokrasi Liberal

Demokrasi Liberal merupakan Sistem yang menjaga atau melindungi Secara Konstitusional Hak-Hak Individu Dari Kekuasaan Pemerintah, Demokrasi liberal dapat disebut juga Sebagai Demokrasi Parlementer yakni Sistem Politik Yang Pelaksanaannya Melalui Perwakilan, berbeda dengan Presidensial Yang Pelaksanaannya Mutlak Oleh Presiden.

√Ciri Demokrasi Liberal : Pengertian, Prinsip, Kelebihan dan Kekurangannya

Sedikit referensi yang dimaksud Demokrasi Liberal Menurut Kamus Oxfrod” ialah : Demokrasi Yang Berdasar Pada Pengakuan Terhadap Individu serta Kebebasannya dan Menurut “Kamus Cambridge” ialah sebuah sistem Pemerintahan yang Perwakilan demokrasi bekerja dengan Dasar dari Prinsip Liberal.

Ciri- Ciri Demokrasi Liberal

Membahas mengenai demorkasi liberal akan difokuskan ke ciri-ciri demokrasi liberal secara umum. teedapat beberapa ciri-ciri demokrasi liberal berikut diantaranya :

1). Agama merupakan Urusan Masing-Masing

Dalam negara yang menganut paham demokrasi liberal, agama merupakan urusan masing-masing setiap masyarakat di negara tersebut. Demokrasi liberal meyakini bahwa agama atau kepercayaan seseorang yang mengatur hubungannya dengan Tuhan sehingga hanya orang itu yang berhak mengatur dan mengetahuinya. Urusan keagamaan bukanlah urusan yang bisa digambungkan oleh orang lain maupun oleh negara.

2). Mengutamakan Kepentingan Pribadi

Demokrasi liberal cenderung mengutamakan kepentingan pribadi khususnya di lingkungan masyarakat. contohnya yang diketahui, negara yang menganut paham demokrasi liberal memiliki masyarakat yang sangat individualis di dalam kehidupan sehari-harinya.

3). Mengutamakan Hak Asasi Yang Berkaitan Dengan Kebebasan

Demokrasi liberal mengfokuskan hak asasi manusia yang saling berkaitan dengan kebebasan individul. Perlu kalian ketahui, liberal adalah suatu ideologi atau filsasat yang mendasarkan pada suatu pemahaman yang menjunjung tinggi kebebasan. Pengutamaaan hak asasi yang berkaitan dengan kebebasan adalah cita-cita yang dirancangkan oleh negara agar mewujudkan masyarakat yang bebas dari segala hal.

4). Mempunyai Dua Kelompok Masyarakat

demokrasi liberal, di dalam kehidupan bermasyarakat ada dua kelompok yang menentukan jalannya kebijakan negara. Dua kelompok masyarakat tersebut dikenal dengan kelompok mayoritas dan kelompok minoritas. Kedua kelompok tersebut hidup secara berdampingan di negara yang menganut paham demokrasi liberal. Perlu kalian ketahui, kelompok mayoritas dalam negara penganut paham demokrasi liberal adalah kelompok yang memiliki anggota terbanyak baik dalam masyarakat maupun pemeritahan yang memiliki kekuatan baik dalam pemerintahan maupun masyarakat.

5). Pembatasan Kebebasan Pada Minoritas

Walaupun negara yang menganut paham demokrasi liberal menjunjung hak-hak asasi yang berkaitan dengaN kebebasan, kebebasan kelompok minoritas justru dibatasi. tetapi pembatasan yang dilakukan bukanlah kepada hak-hak yang bersifat personal melainkan hak-hak yang berkaitan dengan kelompok atau organisasi.

6). Adanya Kekuatan Mayoritas

Kelompok mayoritas adalah kelompok yang memiliki kekuatan baik di dalam pemerintahan maupun di dalam masyarakat. Kekuatan yang dimiliki oleh kelompok mayoritas tersebut memiliki kekuatan untuk membentuk budaya atau tren di dalam negara tersebut contohnya seperti budaya politik. kelompok mayoritas di dalam negara yang menganut paham demokrasi liberal bisa dicapai dalam beberapa hal diantaranya:

a). Menentukan Hubungan Internasional

Kekuatan yang dimiliki oleh kelompok mayoritas memungkinkan kelompok ini menentukan kebijakan yang berkaitan dengan hubungan internasional. Kelompok ini memiliki kekuatan di dalam sistem pemerintahan yang berpengaruh terhadap penentuan kebijakan internasional yang terjadi di dalam negaranya.

b). Menentukan Kebijakan

Kelompok mayoritas mempunyai kekuatan dalam menentukan kebijakan di negara yang menganut paham demokrasi liberal. Kebijakan yang bisa dirumusakan dan ditetapkan oleh kelompok mayoritas melalui bidang ekonomi, hukum, politik, budaya, dll.

c). Membangun Hubungan Negara Dengan Warga Negara

Kekuatan kelompok mayoritas juga ditujukan dalam membangun hubungan antara negara dan warga negara (rakyat). Hubungan yang terjadi tentunya merupakan hubungan timbal balik diantara negara dan warga negaranya. adanya hubungan ini ditunjukan agar warga negara memiliki kecintaan terhadap negaranya atau tanah air.

7). Keputusan di Ambil Berdasarkan Suara Terbanyak

demokrasi liberal, keputusan terbanyak dipakai sebagai penentu dalam menentukan keputusan yang berkaitan dengan kebijakan. Penentuan suatu keputusan dilaksanakan melalui proses musyawarah yang dimana keputusan yang terbentuk berdasarkan musyawarah mufakat yang akan ditetapkan serta dijalankan oleh semua pihak.

8). Kepentingan Mayoritas di Utamakan

Pengutamaan kepentingan mayoritas di dalam negara yang menganut paham demokrasi liberal ini ialah seuatu yang umum. Dalam pelaksanaan demokrasi liberal, kepentingan mayoritas dianggap sebagai kepentingan yang mewakili negara serta bisa mendukung stabilitas nasional baik di dalam kehidupan bernegara maupun bermasyarakat.

9). Pemerintahan Tidak Dapat di Ganggu Gugat

Masing-masing bentuk demokrasi yang dilakukan di Indonesia tentunya memiki ciri-ciri, kelebihan dan kekurangannya masing-masing. dan berlakunya bentuk-bentuk demokrasi yang telah dikatakan tidak mengganggu hubungan demokrasi dan HAM di Indonesia. Keberadaan demokrasi justru membantu untuk menegakkan HAM.

Prinsip-Prinsip Demokrasi Liberal

1). Prinsip Kebebasan Individual

Dalam sistem demokrasi liberal, kebebasan individu merupakan hal yang sangat penting. Sistem ini menganggap kalau kebebasan individu akan membuat seseorang menemukan jati dirinya sebagai manusia yang kreatif, manusia yang kritis, dll. Selain itu, menurut paham demokrasi liberal, masyarakat yang dikekang kebebasannya itu tidak ada bedanya dengan budak. Adanya kebebasan akan membuat individu tersebut lebih berani untuk mengambil inisiatif.

2). Kontrak Sosial

Menurut Michael Margolis, kontrak sosial merupakan pandangan politik yang bersifat liberal. Kontrak sosial mengingatkan hak-hak rakyat dan memberi pembenaran politis untuk membentuk lembaga sesuai dengan keinginan rakyat (masyarakat), seperti yang terjadi di negara Amerika Serikat dan Inggris.

3). Prinsip Masyarakat Pasar Bebas

Dalam demokrasi liberal, segala sesuatu yang dianggap dapat menimbulkan kehidupan orang banyak ditentukan sepenuhnya melalui proses negosiasi atau proses tawar-menawar. oleh sebab itu keputusan penting ditentukan oleh pasar secara bebas. Dalam bidang ekonomi misalnya, produk-produk konsumtif ditentukan sepenuhnya oleh mekanisme pasar bebas.

Kelebihan dan Kekurangan Demokrasi Liberal

Kelebihan Dan Kekurangan Demokrasi Liberal Semua Sistem Demokrasi Pasti mempunyai Kekurangan dan Kelebihannya dan dapat Dirasakan Tentunya Ketika telah Dilaksanakan, dengan Mengetahui Kekurangan serta kelebihan pastinya Kita tau Sebab apa Selalu Diubahnya Suatu Sistem Pemerintahan. dan Berikut Penjelasannya.

1). Kelebihan Demokrasi Liberal

  • Kebebasan Individu Yang Tinggi (Invidu Bebas Melakukan Apa saja Asal tidak Merugikan Orang banyak)
  • Rendahnya Penyalah gunaan Kekuasaan Oleh Pemerintah, sebab adanya Kekuasaan Terfokus Pada Parlementer
  • Tingkat perolehan Penduduk Lebih Tinggi, sebab Semua Kegiatan Dan Kinerja Negara Hanya Diperuntukan Untuk Rakyat

2). Kekurangan Demokrasi Liberal

  • Tingkat Individualis Semakin tinggi (Sifat mementingkan Pribadi, tapi memandang Peraturan, Agama dll)
  • Tingginya Pelanggaran-pelanggaran Peraturan karena Kebebasan Yang Diterapkan khususnya Kepada Peraturan Agama Islam.
  • Tidak mengfokus kepada Rencana dengan Jangka Panjang suatu Pemerintah di negara tersebut.

Demikianlah artikel tentang √Ciri Demokrasi Liberal : Pengertian, Prinsip, Kelebihan dan Kekurangannya dari pengajar.co.id semoga bermanfaat.

Lihat Juga:   √Senyawa Kimia : Pengertian, Ciri, Sifat, jenis, Tata Nama dan Contohnya
Lihat Juga:   √ Contoh Perusahaan Dagang : Pengertian, Jenis, Ciri dan Contohnya
Lihat Juga:   √Sel Darah Merah (Eritrosit)
Lihat Juga:   √ Apa Itu VPN : Pengertian, Jenis, Fungsi, Manfaat dan Cara Kerjanya