√ Invertebrata : Pengertian, Jenis, Ciri dan Klasifikasinya

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan memberikan ulasan mengenai Invertebrata, yuk simak ulasannya dibawah ini : √ Invertebrata : Pengertian, Jenis, Ciri dan Klasifikasinya


Pengertian Invertebrata

Invertebrata merupakan hewan yang tidak memiliki tulang belakang atau ruas-ruas tulang belakang atau tulang-tulang lain di dalam badannya. Ada yang memiliki badan yang lunak dan ada yang memiliki kulit keras melindungi badan. Rangka yang membangun tubuh dari beberapa hewan invertebrata ialah rangka luar. Maksudnya rangka hewan invertebrata tersebut berada pada bagian luar tubuh invertebrata. Rangka luar ini berfungsi sebagai pembentuk serta pelindung tubuh hewan invertebrata yang umumnya bertubuh lunak.


Jenis-Jenis Invertebrata

Terdapat dua macam jenis Invertebrata, berikut dibawah ini penejelasannya

  • Berdasarkan Jenis Simetri Tubuhnya

Dengan berdasarkan jenis simetri tubuhnya, Invertebrata ini dapat dibedakan menjadi dua yaitu

1). kelompok hewan bersimetri radial

Disebut dengan hewan bersimetri radial sebab tubuhnya itu bisa dipotong menjadi 2 bagian yang simetris dengan melalui lebih dari satu arah. Oleh sebab itu, tubuh hewan yang bersimetri radial itu umumnya berbentuk silindris atau juga membulat.

2). kelompok hewan bersimetri bilateral

Disebut sebagai hewan bersimetri bilateral sebab tubuhnya itu bisa dipotong menjadi dua bagian yang simetris hanya dengan melalui satu arah. Oleh karena itu, tubuh hewan yang bersimetri bilateral ini umumnya bisa dipotong menghasilkan dua bagian yang simetris dari arah kepala (cephal) terus ke arah ekor (caudal) dan juga bidang tersebut berdiri atau vertikal artinya dari arah atas (superior) serta ke arah bawah (inferior).


  • Berdasarkan Tingkat Perkembangan Lapisan Tubuhnya

Dengan berdasarkan tingkat perkembangan lapisan tubuhnya, Invertebrata tersebut dibagi menjadi dua jenis yaitu.

1). Diploblastik

Hewan diploblastik ini mempunyai dua (2) lapisan tubuh, yaitu endodermis (dalam) dan ektodermis (luar), misalnya Porifera dan Cnidaria.

2). Triploblastik

Dengan berdasarkan ada tidaknya rongga tubuh (selom), hewan triploblastik ini dibagi menjadi 3 macam yaitu.

A). Triploblastik Aselomata

Hewan-hewan triploblastik aselo-mata memiliki tiga lapisan tubuh (ektodermis, mesodermis dan endo-dermis) dan tidak memiliki rongga tubuh, contohnya seperti Platyhelminthes (cacing pipih).

B). Triploblastik Pseudoselomata

Hewan-hewan pada golongan ini mempunyai tiga (3) lapisan tubuh (ektodermis. mesodermis dan juga endodermis) yang memiliki rongga dalam saluran tubuh. Contohnya seperti Nemathelminthes.

C). Triploblastik Selomata

Hewan-hewan triploblastik selo¬mata ini memiliki tiga lapisan tubuh (ektodermis, mesodermis dan juga endo¬dermis) dan juga mempunyai rongga tubuh yang terisi oleh cairan dan juga ada peng- gantung organ (yang dinamai dengan mesenteron contohnya seperti Annelida, Mollusca, Arthro- poda, Echinodermata dan juga Chordau (hewan bertulang belakang).


Ciri-Ciri Invertebrata

Berikut dibawah ini ciri-ciri hewan invertebrata

1). Tidak mempunyai tulang belakang.
2). Hewan invertebrata pada dasarnya mempunyai ukuran kecil sebab tidak memiliki struktur yang begitu kompleks dalam tubuhnya
3). Hewan Inverterata ini tidak mempunyai tulang endoskeleton keras.
4). Invertebrata merupakan suatu organisme multiseluler, akan tetapi tidak memiliki dinding sel.
5). Invertebrata bereproduksi dengan secara seksual gamet jantan dan gamet betina.
6). Invertebrata berhabitat di seluruh belahan dunia, mereka mampu untuk bertahan hidup cukup lama sebab mudah menyesuaikan dengan lingkungannya.
7). Invertebrata juga termasuk hewan heterotrof, adalah hewan konsumer yang tidak bisa untuk membuat makanannya sendiri.
8). Kebanyakan hewan porifera tersebut dapat bergerak kecuali porifera dewasa.
9). Hewan inveretebrata memiliki kerangka luar.
10.). Hewan invertebrata tidak memiliki kerangka dalam (internal) yang berupa tulang.


Klasifikasi Invertebrata

Berikut dibawah ini klasifikasi invertebrata

A. Protozoa (hewan bersel satu)

1). Protozoa

Tubuh yang berukuran mikroskopis dan bersifat holozoik (memakan mikroorganisme yang lebih kecil dari tubuhnya), reproduksi secara seksual (konjugasi serta peleburan gamet) dan juga aseksual (membelah diri dengan pembelahan inti).


B. Metazoa (hewan bersel banyak)

1). Porifera

Tubuh berpori, bentuknya seperti tabung dan bersifat hemaprodit, reproduksi secara seksual dan juga aseksual serta struktur tubuh terdiri atas 2 (dua) lapisan yakni lapisan dalam (endodermis) dan lapisan luar (epidermis)

2). Coelenterata

Tubuh yang berbentuk simetri radial serta adanya rongga rubuh (gastrovaskular), struktur tubuh terdiri atas 2 (dua) lapisan yakni lapisan luar (epidermis/ektoderm) dan reproduksi secara serta lapisan dalam (gastrodermis/endodermis).

3). Platyhelminthes

Tubuh yang berbentuk pipi dorsoventral, simetri bilateral dan bersifat hermafrodit.

4). Nemathelminthes

tubuh berbentuk bulat memanjang atau gilig, tidak bersemen, sistem pencernaan sempurna (mempunyai mulut, usus dan anus), sistem respirasi secara difusi, Alat reproduksi terpisah antara kelamin jantan dan juga kelamin betina.

5). Annelida

Tubuh yang berbentuk ruas (metameri), bersifat hermafrodit, alat pencernaan sempurna dan tidak ada alat respirasi.

6). Mollusca

Tubuh yang lunak, berlendir serta simetri bilateral, tubuh dilapisi mantel (bahan pembentuk cangkang).

7). Arthopoda

Tubuh beruas dan simetri bilateral, lapisan tubuh terdapat zat kitin dan sistem peredaran darah terbuka.

8). Echinodermata

Tubuh berkulit duri, saat muda bertubuh simetri bilateral dan dewasa simetri radial serta alat kelamin jantan dan betina terpisah.


Struktur Invertebrata

Invertebrata adalah kelompok hewan tanpa tulang belakang. Hewan ini memiliki pola hidup yang berbeda. Hewan invertebrata biasanya terletak di laboratorium biologis dasar Grasshopper Valanga SP. Loligo SP Cuttlefish dan sotong Sepia SP. Ketiga hewan tersebut dianggap mewakili eksperimen invertebrata karena mudah didapatkan dan pembelahan mereka terlihat jelas. Tujuan dari eksperimen ini adalah untuk menentukan struktur anatomis dan morfologi hewan.

Belalang Valanga SP. milik kelompok invertebrata karena tidak memiliki tulang belakang. Tubuh Grasshopper terdiri dari 3 bagian, yaitu kepala (caput), dada (Thorax) dan lambung (perut). Pada kepala belalang adalah sepasang antena yang memiliki fungsi untuk mendeteksi kondisi lingkungan. Selain itu, ada mata majemuk dan mata individu, masing-masing digunakan untuk penglihatan. Di dada ada sepasang sayap yang bekerja dalam gerak terutama untuk terbang. Di perut ada beberapa lubang yang disebut spiracles. Fungsi bagian ini adalah pertukaran gas dalam tubuh belalang. Di bagian perut ini terdapat alat kelamin dalam bentuk tabung fallingopian, yang ditemukan di ujung perut. Kaki belakang di bagian belakang lebih panjang dari kaki depan seperti yang digunakan untuk melompat dan kaki depan relatif singkat karena bertindak sebagai fokus setelah melompat. Secara anatomi, Grasshopper memiliki ketegangan peredaran darah terbuka. Gas metabolisme dan gas, yang diperlukan untuk metabolisme diproses, diambil dari pertukaran dari proses pertukaran di spirakel.

Cumi loligo SP. dan sotong Sepia SP. memiliki beberapa kesamaan antara mereka dengan jumlah yang sama tentakel 10 dengan panjang 2 dan jerait pendek sebanyak 8. Kesamaan lain adalah memiliki bentuk persamaan perlindungan diri dengan tinta disemprot oleh siphon. Sistem pencernaan dari kedua hewan adalah dari mulut dengan radulas dan dua pinus, beberapa di antaranya mirip burung, tetapi dalam praktek ini bagaimana membedakan cumi dan cumi untuk melihat sirip lateral yang. Di cumi, sirip lateral hanya 1/3 jauhnya dari panjangnya, sementara di sotong sirip lateral sepanjang tubuh. Selain itu, bentuk tubuh cumi lebih ramping dibandingkan dengan cumi. Cumi adalah kromatofor berwarna kemerahan, sedangkan kromatocolor dari cumi kebiruan kelabu. Perbedaan utama antara kedua hewan ini adalah bahwa ia terletak pada cangkangnya. Dalam cumi, Shell berasal dari zat kitin, membuatnya lebih elastis, sementara shell terbuat dari kapur sehingga terlihat keras.


Peranan Invertebrata

  • Sumber Makanan

Beberapa filum invertebrata dapat menjadi sumber makanan untuk manusia dan hewan lainnya. Anggota kelompok MOLLUSCA (seperti remis hijau, cumi, cumi), krustasea (udang udangan) dan beberapa serangga (serangga) menjadi sumber makanan kaya protein khusus untuk manusia. Tidak hanya, faktor bilangan melimpah di alam membuat banyak invertebrata sebagai sumber makanan untuk vertebrata atau invertebrata sendiri.


  • Bagi Lingkungan

Peran invertebrata di daerah lingkungan adalah:

  1. Penciptaan keragaman (keanekaragaman hayati) pada skala biosfer. Jumlah invertebrata sangat besar, sehingga ada juga berbagai, terutama di kerajaan Animalia.
  2. Mungkin simbiosis dengan organisme lain, misalnya siap untuk melindungi organisme lain, seperti populasi karang, spons dan Anemon laut dapat bertindak sebagai rumah/sarang ikan dan hewan laut lainnya.
  3. Berpartisipasi dalam rantai makanan. Hal ini tidak hanya sebagai konsumen bahwa ada spesies yang juga bertindak sebagai agen dekomposisi. Beberapa anggota Annelida seperti Lumbricus SP. merupakan kapal perusak di rantai makanan. Sementara di ekosistem laut, beberapa spesies Echinodermata juga dapat bertindak sebagai dekomposisi dalam air.
  4. Daya tarik ekowisata, seperti ekosistem terumbu karang dengan berbagai karang, Anemon dan invertebrata lainnya sebagai perlindungan untuk invertebrata dapat menjadi daya tarik wisatawan. Selain itu, beberapa Taman Nasional juga dapat memiliki kelimpahan spesies invertebrata seperti populasi spesies yang berbeda dari Butterflies di TN. Bantimurung, yang disebut kerajaan Butterfly.  Di Indonesia ada juga tempat wisata yang memiliki ubur-ubur yang tidak menyengat.

  • Bagi Kesehatan

Dalam bidang kesehatan, beberapa anggota dapat bertindak sebagai obat dan juga bertindak sebagai parasit dan menyebabkan penyakit berbahaya bagi manusia, terutama anggota PhylumPlatyhelminthes dan Nemathelminthes.

  1. Pembuatan senyawa bioaktif untuk obat-obatan, dapat ditemukan pada anggota Porifera bersimbiosis dengan bakteri.
  2. Terapi Kesehatan, seperti aplikasi Leam dan akupunktur dengan sengatan lebah.
  3. Sebagai parasit yang berbahaya bagi kesehatan manusia dan vertebrata lainnya. Sebagai contoh, cacing lambung menyebabkan penyakit Ascaris, worm tambang, cacing rambut menyebabkan penyakit kaki Gajah.
  4. Sebagai vektor pembawa penyakit, misalnya, penyakit yang disebabkan oleh lalat dan penyebab penyakit parasit oleh nyamuk.

  • Bagi Pertanian

  1. Membantu menyerbuki tanaman pertanian seperti yang dilakukan oleh lebah, kupu-kupu dan serangga lainnya.
  2. Membantu memelihara, menggembleng, ventilasi lantai, seperti yang dilakukan oleh cacing tanah.
  3. Sebagai perusak tanaman hama, seperti yang terjadi di lalat buah, walang sangit, belalang dan anggota MOLLUSCA seperti siput.

  • Bagi Peternakan

  1. Sebagai produser madu. Lebah madu dan beberapa spesies lain dari anggota Insecta yang dapat menghasilkan madu telah diterbangkan jauh untuk menghabiskan bulan madu mereka.
  2. Pembuatan bahan sutera. Ulat sutra dapat dibudidayakan untuk diambil dari kepompong sebagai bahan yang terbuat dari benang sutera.
  3. Beberapa spesies seperti cacing tanah dan beberapa jenis serangga yang sengaja ditanam untuk digunakan sebagai bahan baku untuk obat, makanan, kosmetik Asia dan pakan ternak.
  4. Parasit pada hewan ternak. Hewan ternak dapat pelabuhan banyak spesies parasit seperti Platyhelminthes dan Nemathelminthes. Keberadaan mereka dapat mempengaruhi kesehatan hewan. Selain itu, parasit pada hewan ternak juga bisa lolos ke orang yang mengkonsumsi mereka.

  • Bagi Pendidikan/Penelitian

Struktur tubuhnya yang sederhana membuat invertebrata menjadi objek penelitian. Seperti lalat buah sering digunakan sebagai objek penelitian genetik, pemantauan perkembangan embrio dengan landak laut sebagai objek, dan invertebrata juga dapat digunakan sebagai review Bio-indikator untuk polusi/perubahan lingkungan. Selain itu, beberapa jenis serangga juga digunakan sebagai sumber informasi penting di bidang forensik. Penyelidikan invertebrata masih sedang dilakukan, karena sebagian besar spesies belum diidentifikasi.


  • Memenuhi Kebutuhan Manusia Sekunder/Tersier)

  1. Selain di atas, beberapa spesies termasuk kelompok invertebrata dapat memenuhi kebutuhan manusia di samping kebutuhan utama, misalnya, ada spesies di Phylum Mollusca dapat menghasilkan manik. Beads digunakan sebagai perhiasan untuk manusia dan bahan baku kosmetik.
  2. Cangkang beberapa anggota MOLLUSCA juga sering digunakan sebagai hiasan. Beberapa serangga (Insecta) yang memiliki morfologi yang indah dapat diperoleh sebagai cendramata.
  3. Beberapa jenis spons dapat digunakan sebagai alat untuk mengupas tubuh dan alat.

Contoh Hewan Invertebrata

  • Filum Artropoda Filum Artropoda

Filum adalah segmen yang biasanya dikelompokkan menjadi dua atau tiga area yang jelas, sepasang tungkai tersegmentasi berpasangan dan simetri bilateral. Filum Atropda juga dikenal sebagai berbuku buku animals.

Filum Artropoda terbagi menjadi beberapa kelas, termasuk asalah Chelicerata (spider, mite, Scorpion), Myriapoda (Lipan), Crustacea (kepiting, lobster, udang) dan Hexapoda (serangga).


  • Filum Mollusca Filum Mollusca

Hewan softbody dilindungi oleh moluska kerang dan mereka yang tidak dilindungi oleh moluska kerang. Cangkang filum moluska terbuat dari bahan kalsium (kapur).

Filum Mollusca terdiri dari 3 kelas, yaitu P (memiliki 2 mangkuk seperti kerang tiram dan Simping), Gastropoda (baik siput atau tidak), Cepalophoda (gurita dan cumi), Scaphopoda dan Amphineura.


  • Filum Annelida Filum Annelida

Braceletworm adalah cacing tubuh yang terdiri dari segmen seperti gelang dengan berbagai sistem organ yang baik dengan sistem peredaran darah tertutup.

Annelidas Phylum dibagi menjadi 5 kelas: Polychaetae (multi-berambut), Oligacaeta (sedikit atau tidak ada rambut) dan Hirudinea (mengisap darah).


  • Filum Nematoda Filum Nematoda

Cacing Gilic adalah cacing gilik. Kedua ujung tubuh menunjuk dan tengahnya bulat.


  • Filum Platyhelminthes Filum Platyhelminthes

Cacing pipih yang berbentuk cacing dengan bodi datar dan tidak tersegmentasi. Cacing pipih biasanya hidup, laut, laut, atau sebagai parasit dengan organisme lain.


  • Filum Ctenophora Filum Ctenophora

Hewan yang memiliki lubang kecil berpori di hampir semua tubuh mereka. Pori ini dapat menyebabkan racun yang digunakan untuk melumpuhkan mangsa atau musuh mereka.

Terlepas dari bentuknya yang seperti ubur, coeelenterata COE filum tidak memiliki cengat sel (knidoit) seperti dalam filmu.

Ctenophora filum terkadang dikategorikan sebagai coelenterata filum karena merupakan hean berongga yang disebut coelenteron.


  • Filum Cnidaria Filum Cnidaria

Hewan yang memiliki sel lakegat yang disebut Knidoit digunakan untuk menangkap mangsa dan membela diri.

Cnidaria terbagi menjadi 4 kelompok: Anthozoa (Anemone laut, karang, bulu laut), Scyphozoa (ubur-ubur), Cubozoa (BoxJellyn) dan Hidrozoa. The Phylum cnidaria sebagian besar dikelilingi oleh laut.

Filum cnidaria terkadang dikategorikan sebagai filum coelenterat karena merupakan hewan berlubang yang disebut Coelenteron.


  • Filum Porifera Filum Porifera

Hewan berpori, yang merupakan hewan air, hidup dalam bentuk tubuh seperti tanaman atau pipa berpori melekat pada dasar laut dan dapat bergerak bebas ke suatu tempat.

Makanan Porifera bersumber dari bakteri dan planktron. The Porifera filum dibagi menjadi 3 kelas, yaitu kelas Corcorea, Hexactibelida dan Desmospangia kelas.


  • Filum Protozoa Filum Protozoa

Contoh hewan invertebrata, yang merupakan hewan bersel tunggal, hidup di dalam air.

Bentuk tubuh protozoa sangat kecil, yang berkisar dari 10-50 ‘ m, tetapi beberapa memiliki bentuk tubuh hingga 1mm. Sumber makanan protozoa adalah hewan dan tumbuhan.

Berdasarkan set, protozoa dibagi menjadi 4 kelas, yaitu kelas Rhizopoda (meleleh), kelas flagellata (Whip berbulu), kelas Cilliata (vibra-haired) dan kelas Sporozoa (spora)


Demikianlah artikel tentang √ Invertebrata : Pengertian, Jenis, Ciri dan Klasifikasinya  dari pengajar.co.id semoga bermanfaat.

Lihat Juga:   Plasenta adalah
Lihat Juga:   Literasi Adalah
Lihat Juga:   Gaya Lompat Jauh
Lihat Juga:   Diskusi Adalah