Kerajaan Demak

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel yang berjudul Kerajaan Demak, yuk disimak ulasannya berikut ini : Kerajaan Demak


Sumber Sejarah Kerajaan Demak

Sebelum menjadi sebuah kerajaan yang besar, Kerajaan Demak awalnya hanyalah terdiri dari wilayah Glogoh atau Bintoro yang masih menjadi bagian dari Kerajaan Majapahit. Namun, setelah Kerajaan Majapahit itu gugur, kerajaan Demak baru mulai berani menampakan keberadaannya.

Tak lama sebelum Kerajaan itu menjadi kota besar dan pusat perdagangan berkat campur tangan dari wali Songo kerajaan Demak. Juga merupakan pusat penyebaran Islam di wilayah Jawa dan Timur.


Raja Kerajaan Demak

  1. Raden Patah dari periode 1500-1518
  2. Pati Unus dari periode 1518-1521
  3. Sultan Trenggono dari periode 1521-1546

Peninggalan Kerajaan Demak

  1. Pintu Bledek
  2. Masjid Agung Demak
  3. Soko Guru atau Soko Tatal
  4. Bedug dan Kentongan
  5. Situs Kolam Wudhu
  6. Makam Sunan Kalijaga
  7. Maksurah
  8. Dampar Kencana
  9. Piring Campa
  10. Serambi Majapahit
  11. Mihrab
  12. Dampar Kencono
  13. Pawestren
  14. Surya Majapahit

Masa Kejayaan Kerajaan Demak

Masa kejayaan Kerajaan Demak adalah pada abad ke-16. Kerajaan Islam terbesar di Jawa berhasil memperluas kekuasaannya dengan cara menaklukkan banyak kerajaan Hindu Buddha dari seluruh penjuru pulau Jawa.

Wilayah kekuasaan Demak termasuk kota di sekitarnya, dari Malang, Tuban, Madiun, Pasuruan hingga Blambangan, salah satu kerajaan Hindu di Jawa. Sebuah perjuangan yang tidak mudah.

Dalam hal perekonomian, orang orang sangat makmur hal ini di karenaan mereka dapat menanam tanaman di tanah yang subur. Panenannya juga bisa dijual dengan sendiri karena sangat dekat dengan pelabuhan.

Lihat Juga:   Teks Ceramah Adalah

Raja Terkenal Kerajaan Demak

Nama raja yang sangat terkenal dari kerjaan demak ini adalah : Raden Fatah


Runtuhnya Kerajaan Demak

Sultan Trenggana, raja terbesar di Kerajaan Demak, meninggal pada 1546 dalam pertempuran yang menaklukkan Pasuruan, dan kemudian digantikan oleh Sunan Prawoto. Suksesi Sunan Prawoto tidak begitu mulus. Penunjukannya sebagai sunan ditolak oleh adik Trenggana, Pangeran Sekar Seda Lepen. Pangeran Sekar Seda Lepen akhirnya tewas terbunuh dalam penindasan pemberontakan. Pada 1561, Sunan Prawoto dan keluarganya dibunuh oleh putra Arya, Sekar Seda Lepen. Arya kemudian menjadi penguasa tahta Demak. Orang suruhan dari Arya juga membunuh Pangeran yang hadir, Adipati Jepara, dan ini menyebabkan para Adipati di bawah Demak, yang bermusuhan dengan Arya, salah satunya adalah Adipati Pengging.

Arya akhirnya terbunuh di dalam pertempuran Sutawijaya, anak angkat dari Joko Ationir. Dia memindahkan pusat administrasi ke Pajang, di mana ia mendirikan Kerajaan Pajang.

Jadi:

Penyebab utama runtuhnya Kerajaan Demak pada pertengahan abad ke-16 adalah (perang saudara untuk memperebutkan tahta Kerajaan Demak)


Kehidupan Politik Kerajaan Demak

Kerajaan Demak berdiri sekitar 1478. Hal ini didasarkan pada kasus Majapahit, yang diperintah oleh Prabu Kertabumi (Brawijaya V) dengan Candrasengkala yang ditandai, yang hilang di Kertaning bumi (i.e. 1400 Saka tahun atau 1478 masehi). Para pengawal kemudian setuju untuk memahkotai Raden Patah sebagai raja Kerajaan Demak dengan gelar Senapati jimdude Ngabdurrahman Panembahan Palembang Sayidin Panatagama. Untuk posisi patih Ki Wanapala dengan gelar Mangkurat

Kerajaan Demak berkembang menjadi sebuah kerajaan besar di bawah pimpinan Raden Patah (1481-1518). Negara bagian di pantai utara Jawa bahwa Demak telah diasumsikan kedaulatan. Bahkan Demak-Power meluas sampai ke Sukadana (Kalimantan Selatan), Palembang dan Jambi. Pada 1512 dan 1513, di bawah pimpinan putranya, Adipati Unus, Demak, dengan kekuatan 90 buah Junks dan 12.000 tentara, mencoba untuk membebaskan Malaka dari pemerintahan Portugis dan mengendalikan perdagangan di Selat Malaka. Karena diserang oleh Adipati Unus, ia diberi gelar Pangeran Sabrang Lor (Pangeran yang pernah menyeberang ke utara).

Lihat Juga:   Budaya Indonesia Yang Di Akui Dunia

Setelah Rades patah wafat di 1518 M. Kerajaan Demak dipimpin oleh Adipati Unus (1518-1521). Ia menjadi Sultan Demak selama tiga tahun. Saudaranya Sultan Trenggana (1521-1546) menggantikannya dengan mendapatkan tahta dengan Pangeran Sekar Sedo Lepen. Untuk memperluas wilayahnya, Sultan Trenggana menikahi anak mereka, termasuk Pangeran Kalinyamat (Jepara) dan Pangeran Adiwijaya dari Pajang. Sultan Trenggana berhasil memperluas kekuasaannya ke daerah pedalaman. Ia berhasil menaklukkan Daha (Kediri), Madiun dan Pasuruan. Sultan Trenggana terbunuh pada saat peluncuran ekspedisi melawan Panarukan. Selama masa Sultan Trenggana, wilayah Kerajaan Demak sangat luas, termasuk Banten, Jayakarta, Cirebon (Jawa Barat), Jawa Tengah dan sebagian Jawa Timur.

Kematian Sultan Trenggana (1546) menyebabkan runtuhnya Kerajaan Demak. Ada perebutan kekuasaan antara Pangeran Prawato (putra Sultan Trenggana) dengan ARIA Pantorial (keturunan Sekar Sedo Lepen (saudari Sultan Trenggana). Dalam pertempuran untuk kekuasaan, ARIA Pantorial membunuh Pangeran Prawoto dan putranya, Pangeran mengambil bagian. Ratu Kalinyamat dan ARIA Pangiri meminta bantuan Adiwijaya di Pajang. Dalam pertempuran tersebut, Adiwijaya berhasil membunuh Arie dari peran tersebut. Adiwijaya memindahkan ibu kota Kerajaan Demak ke Pajang pada 1568. Peristiwa ini adalah akhir dari Kerajaan Demak.


Peran Wali Songo Bagi Kerajaan Demak

Menebar sebuah ajaran Islam di Nusantara (Indonesia). Bagi Kerajaan Demak Walisongo memainkan peranan penting dalam menyebarkan agama Islam, yang mereka Sebarkan dengan cara itu adalah mereka dengan seni sastra dan sebagainya, Wali Songo ada 9 mereka memiliki ciri khas tersendiri untuk setiap dalam menyebarkan ajaran Islam.

Dukungan dari wali wali untuk Raden Patah adalah salah satu alasan mengapa Kerajaan Demak dapat bertahan. Pada waktu itu juga ia menjabat Sultan Treggana, raja Demak, untuk menjadi panglima tertinggi tentara dan mengendalikan Sunda kelapa dan Cirebon.

Lihat Juga:   √Konduksi, Konveksi, Radiasi Adalah

Peristiwa Penting Kerajaan Demak

Memberikan dakwah dan perluasan wilayah Islam. Raden Fatah mencoba untuk meng islam kan Kerajaan Majapahit dengan cara yang damai, dan ia berhasil mematahkan serangan raja Giriwardahna dari Keiri pada 1486 MASEHI.

Pada 1521 m, ia menyerang bangsa Portugis di Malaka dengan mengirim pasukan di bawah pimpinan putranya, Adipati Yunus. Hal  ini karena Malaka dari 1511 m telah diperintah oleh Portugis.


Letak Kerajaan Demak

Kerajaan Demak pada waktu itu berada di tepi laut, berada di desa bintara, menjadi kota Demak, Jawa Tengah.


Kehidupan Ekonomi Kerajaan Demak

Kerajaan Demak memiliki posisi yang sangat strategis dalam perdagangan Maritim, pelabuhan ini sering digunakan untuk menyeberangi kapal dagang dari wilayah Barat ke Selat Malaka. Perekonomian Demak didukung oleh produk pertanian dan membuat keuntungan ekonomi yang signifikan. Sadar akan pentingnya penggunaan pertanian, Demak memperluas wilayahnya ke daerah sekitarnya, termasuk Jawa Barat.


Demikianlah ulasan dari pengajar.co.id mengenai Kerajaan Demak, semoga dengan adanya ulasan ini bisa bermanfaat untuk anda.