Antibodi Adalah

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel yang berjudul Antibodi yang mana  akan mengulas Pengertian, Fungsi, jenis, struktur, Cara Kerja, perbedaan antigen dan antibodi-Antibodi. antibodi-adalah


Pengerian Antibodi

Antibodi adalah senjata yang terbuat dari protein dan dibentuk untuk melawan sel asing yang masuk ke tubuh manusia. Senjata ini diproduksi oleh sel-B, sekelompok prajurit prajurit dari sistem kekebalan tubuh. Antibodi akan menghancurkan penjajah musuh. Antibodi memiliki dua fungsi, pertama untuk menghancurkan sel musuh, yaitu antigen. Fungsi kedua adalah membusukan struktur biologi antigen dan kemudian menghancurkannya.

Dalam aliran darah dan cairan non-seluler, antibodi mengikat dengan bakteri dan virus yang menyebabkan penyakit. Mereka menandai molekul asing tempat mereka mengikat. Dengan demikian, sel-sel prajurit tubuh dapat membedakan dan melumpuhkan,

Tubuh manusia mampu menghasilkan setiap antibodi yang cocok dengan hampir setiap musuh yang dihadapinya. Antibodi tidak berjenis tunggal. Sesuai dengan struktur masing-masing musuh, tubuh menciptakan antibodi khusus yang cukup kuat untuk melawan musuh (antigen).

Ada beberapa jenis antibodi dalam rantai berat antibodi dan beberapa jenis antibodi, yang dimasukkan ke dalam berbagai isotipe tergantung pada rantai berat mana yang mereka masuki. Diketahui bahwa lima isotipe antibodi yang berbeda terdapat dalam tubuh mamalia, yang memainkan peran yang berbeda dan membantu mengarahkan respon imun yang tepat untuk masing-masing jenis objek yang berbeda.


Fungsi Antibodi

Berikut dibawah ini dua fungsi antibodi :

  1. Antibodi mempunyai kemampuan mengenali dan mengikat pada antigen yang diduga dapat menyebabkan penyakit dalam tubuh.
  2. Di saat mengenali diri dan menempelkan diri pada antigen, zat antibodi selalu bertindak sebagai penanda dan kemudian mengirim sinyal ke sel darah putih lain untuk menyerang zat asing ini.
Lihat Juga:   √ Jenis Hujan : Pengertian, jenis, Manfaat dan Proses Terjadinya

Cara Kerja Antibodi

Berikut dibawah ini lima cara kerja antibodi :

  1. penetralan
    Antibodi menetralkan racun atau toksin yang diproduksi oleh bakteri (antigen) dan membuatnya tidak berbahaya sehingga dapat dikeluarkan oleh tubuh melalui tubulus ginjal.
  2. Pengendapan (presipitasi)
    Antibodi mengendapkan molekul antigen dengan membentuk gumpalan yang tidak larut. Dalam bentuk ini, antigen dapat ditelan oleh sel-sel fagosit, dicerna dan dibuat tidak berbahaya.
  3. Pelekatan
    Antibodi menempel dengan sel mikroorganisme (antigen) dalam bentuk opsonin, sehingga antigen dapat difagositosis dan dihancurkan oleh neutrofil.
  4. Aktivasi Protein Komplemen
    Antibodi bekerja dengan protein komplemen plasma, mengikat ke dinding sel antigen dan mengidentifikasi mereka untuk sel T.

Struktur Antibodi

Struktur dasar antibodi sebenarnya adalah molekul protein dalam bentuk huruf Y yang memiliki dua rantai polipeptida berat dan dua rantai polipeptida ringan. Setiap antibodi memiliki dua rantai atas dengan fungsi pengikatan dengan antigen. Dengan rantai ini, antibodi dapat mengikat dengan tubuh antigenik.

Sementara di bagian rantai yang bawah antibodi mempunyai fungsi untuk menentukan bahwa suatu antibodi dapat terikat pada antigen. Rantai ini memungkinkan antibodi untuk mengatur dan merangsang respons imun yang tepat.


Jenis-Jenis Antibodi

Antibodi memiliki lima jenis berikut dibawah ini penjelasannya :

  1. Immunoglobulin G (Ig)

    IgG adalah antibodi yang sangat umum dan sering diproduksi hanya dalam beberapa hari. Immunoglobulin G dapat hidup dalam darah selama berhari-hari hingga bertahun-tahun. Antibodi IgG bersirkulasi dalam darah kelenjar getah bening dan usus. Ketika antigen masuk, maka antibodi ini akan menggunakan aliran darah untuk sampai ke tempat antigen itu dimasukkan.

    IgG memiliki efek signifikan pada pertahanan tubuh terhadap bakteri dan virus dan juga menetralkan asam yang ada dalam racun antigenik. Selain itu, antibodi IgG memiliki kemampuan khusus yang dapat menembus dan menyelinap di antara sel dan menghilangkan bakteri yang masuk ke dalam sel dan kulit.

    Jenis antibodi ini juga dapat memasuki plasenta wanita hamil untuk melindungi janin dari kemungkinan infeksi. IgG memiliki kemampuan ini karena ukuran molekulnya yang kecil.

  2. Immunoglobulin A (IgA)

    Immunoglobulin A memiliki kecenderungan kuat untuk memilih tempat penempatan di area lembab bagian tubuh seperti air mata, ASI, air liur, darah, kantung udara, lendir, getah lambung dan sekresi usus. Hal ini disebabkan oleh sifat yang sama dengan bakteri yang menyukai tempapt lembab untuk membuat markas mereka.

    Jenis antibodi imunoglobin ini dapat melindungi janin di dalam rahim ibu, sehingga tidak terkena kemungkinan masuknya antigen yang dapat mengganggu tubuh janin. Namun, antibodi IgA yang ada dalam tubuh ibu akan hilang pada saat kelahiran bayi. Tetapi karena kandungan IgA dalam ASI, bayi masih terlindungi.

  3. M imunoglobulin (IgM)

    Antibodi IgM ditemukan dalam darah, kelenjar getah bening, dan permukaan sel B. Imunoglobulin M adalah jenis antibodi pertama yang menyerang antigen ketika ada antigen masuk.

    Janin di dalam rahim akan dilindungi terhadap IgM selama kehamilan, sekitar usia 6 bulan. Produksi IgM akan meningkat selama bertatung melawan antigen. Untuk alasan ini, jika Anda ingin melihat apakah janin telah terinfeksi atau belum, Anda dapat melihat kadar IgM dalam darah.

  4. Immunoglobulin D (IgD)

    Antibodi ini ditemukan dalam darah, kelenjar getah bening dan permukaan sel B. Antibodi IgD tidak dapat bekerja sendiri, tetapi melekat pada permukaan sel T, membantu mereka untuk menangkap sel T antigen.

  5. Immunoglobulin E (IgE)

    Immunoglobulin E bersirkulasi dalam darah dan tugasnya adalah memanggil pasukan lain untuk menyerang zat asing yang masuk ke dalam tubuh. Antibodi ini biasanya menyebabkan reaksi alergi dalam melakukan tugasnya. Untuk alasan ini, pada orang yang terkena reaksi alergi, produksi IgE dalam darah meningkat.


Perbedaan Antigen dan Antibodi

  • Antigen adalah sebuah zat yang merangsang respon imun, terutama dalam menghasilkan antibodi.
  • Antibodi  adalah  glikoprotein dengan struktur tertentu yang disekresi dari pencerap limfosit-B yang telah teraktivasi menjadi sel plasma, sebagai respon dari antigen tertentu dan reaktif terhadap antigen tersebut.

Demikianlah artikel dari pengajar.co.id yang berjudul Antibodi : Pengertian, Fungsi, jenis, struktur, Cara Kerja dan perbedaan, semoga dengan adanya artikel ini bisa sangat bermanfaat dan lebih menambah wawasan anda.