Teori Komunikasi

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan memberikan ulasan mengenai Teori Komunikasi, yuk disimak ulasannya dibawah ini : teori komunikasi


Pengertian Teori Komunikasi

Teori Komunikasi adalah sebuah media, komunikator, pesan, umpan balik dan pemirsa, yang mana komponen komponen ini harus bisa melengkapi satu dan lainnya, hal ini dikarenakan supaya para komunikan tetap dapat menerima apa saja yang di berikan dari komunikator.


Pengertian Teori Komunikasi Menurut Para Ahli

Berikut dibawah ini merupakan beberapa pengertian komunikasi menurut para ahli :

  • Menurut James A.F. Stoner:

Memberikan kesimpulan bahwa komunikasi adalah sebagai sebuah proses di mana ada seseorang yang mencoba, untuk memberikan wawasan yang dapat dilakukan dengan mentransfer pesan.

  • Menurut Proff. Drs. H.A. W:

Komunikasi dapat ditafsirkan sebagai hubungan kontak antara beberapa orang, secara individu atau kelompok.

  • Menurut Everett M. Rogers:

Memberikan arti komunikasi ialah dapat ditafsirkan sebagai salah satu proses, di mana ada sebuah ide yang berasal dari sumber. Itu berasal dari sumber satu ke yang lain atau lebih Penerima, dengan rata dan tujuan mengubah perilaku mereka.

  • Menurut William I. Gordon:

Menurutnya komunikasi merupakan sebagai salah satu transaksi yang sangat dinamis. Dalam transaksi antara komunikator dan communfish, itu dapat menimbulkan sebuah ide dan perasaan.

  • Menurut Raymond S. Ross:

dalam mendapatkan untuk mengetahui komunikasi dapat ditafsirkan sebagai proses penyortiran, simbol yang berbeda juga akan mengirimkan sedemikian rupa. Tujuan penyortiran adalah agar pendengar akan dapat membangkitkan sebuah makna. Jawaban akan keluar dari pikirannya, yang semuanya mirip dengan apa yang dimaksud dengan comnicoator.

Lihat Juga:   Restorasi Adalah

Sejarah Teori Komunikasi

Perkembangan sejarah teori komunikasi massa dimulai pada pertengahan abad ke-19, di mana teorinya mulai mempelajari media. Pada saat ini, industri mulai berkembang, menciptakan banyak pabrik perkotaan yang menarik minat penduduk desa untuk berduyun-duyun ke kota untuk mendapatkan pekerjaan. Sejalan dengan teknologi ini di bidang percetakan juga mulai tumbuh, sehingga media massa didirikan sebagai Surat Kabar yang ditujukan untuk pekerja yang mulai meningkatkan populasinya di daerah perkotaan.

Teorinya dibagi menjadi dua pendapat, beberapa di antaranya melihatnya optimis dan ada yang pesimis. Keberadaan industrialisasi, ekspansi perkotaan, serta perkembangan media massa, khususnya media cetak akan membawa banyak manfaat dan harapan untuk masa depan yang lebih baik.

Tapi ada juga seorang ahli teori yang terlihat pesimis karena melihat efek buruk yang ditimbulkan, seperti penghancuran masyarakat pedesaan karena banyaknya penduduk desa yang pindah ke kota, tingkat kejahatan yang tinggi di kota, politik yang tidak stabil dan masalah potensial karena dampak dari budaya yang berbeda.

Pandangan dan pendapat yang berlawanan ini merupakan asal mula munculnya teori komunikasi massa pada saat itu.


Fungsi Teori Komunikasi

  1. Mengelola Berbagai Macam Pengalaman
  2. Memperluas/ Memperkaya Pengetahuan
  3. Sebagai Pedoman dan Penuntun Dalam Melakukan Penelitian Dibidang Komunikasi dan Informasi
  4. Memperoleh Suatu Pemahaman yang Lebih Luas
  5. Menginteprestasikan Suatu Peristiwa Menjadi Lebih Fleksibel
  6. Mengorganisasikan dan Menyimpulkan Pengetahuan
  7. Memberikan Petunjuk
  8. Membuat Sebuah Predikasi
  9. Fungsi Heuristik Serta Heurisme
  10. Fungsi Kontrol
  11. Penyempurnaan Teori
  12. Fungsi Generatif
  13. Menfokuskan Penelitian

Model Teori Komunikasi

Berikut dibawah ini merupakan beberapa model teori komunikasi, diantaranya :

  • Model Aristoteles

Hal ini juga dikenal sebagai restorist (model rethorical) komunikasi model. Ini adalah salah satu model komunikasi klasik di mana komunikasi dipertimbangkan ketika pembicara menyampaikan sesuatu kepada masyarakat umum untuk mengubah perilaku masyarakat. Model ini menganggap komunikasi statis.

  • Model Lasswell

Ini pertama kali diaktifkan pada 1948 oleh Harold Hasswell, di mana pada dasarnya komunikasi adalah pengungkapan verbal. Ada elemen di dalamnya, seperti yang, mengatakan apa, di mana saluran, kepada siapa, dengan efek apa. Komunikasi dipandang sebagai proses holistik dan berkaitan dengan pengungkapan verbal.

  • Model Shannon dan Weaver

Model berikutnya komunikasi adalah Shannon dan Weaver model. Hal ini disebutkan dalam buku mereka teori matematika komunikasi di 1949, yang pada dasarnya akan terlihat dari tingkat akurasi dalam memberikan informasi. Sebuah pesan disampaikan dalam bentuk password tertentu, dan bagaimana hal itu dapat diterima oleh penerima pesan adalah fokus utama dari model komunikasi ini.

  • Model Barnlund

Komunikasi transaksional adalah konsep yang paling penting dari model komunikasi dalam teori komunikasi yang menyampaikan Barnlund. Elemen yang terkandung dalam komunikasi yang lebih komplelis dijelaskan oleh Barnlund, seperti sinyal, sinyal publik, sinyal pribadi, sinyal perilaku, tindakan pidato, filter dan kebisingan.

  • Model Osgood dan Schramm

Model Osgood dan Schramm terbentuk dari 1954, di mana konsep komunikasi utama adalah tentang proses komunikasi yang berlangsung dua arah, baik oleh pengirim pesan dan penerima pesan. Dalam model ini, siapa pun pengirim pesan tersebut dapat bertukar posisi di penerima pesan dan sebaliknya.

  • Model Newcomb

Pada 1953, Newcomb merumuskan sebuah model komunikasi dari sudut pandang psikologi sosial. Model ini juga umumnya dikenal sebagai model ABX atau simetri Newcomb. Ada diagram yang menggambarkan model Newcomb ini yang dapat kita pelajari lebih lanjut tentang mendapatkan gambaran terperinci dari model ini.

  • Model Stimulus Respon

Sebenarnya, model stimulus Respon adalah model yang paling dasar. Psikologi behaviorist mengalir secara signifikan untuk mempengaruhi kehadiran model stimulus reaksi ini. Proses tindakan respon sederhana berlangsung dalam komunikasi dan ini menjadi sesuatu yang dapat terjadi dalam komunikasi.

  • Model Gerbner

Pengembangan model komunikasi Lasswell adalah Gerbner model (1956). Dalam model komunikasi ini, ada dua jenis model verbal dan model diagrammetik. Masing-masing model memiliki seperangkat elemen tersendiri yang juga sama-sama berbeda dan memiliki karakteristik tersendiri.

Lihat Juga:   Pengertian Prestasi Adalah

Manfaat Teori Komunikasi

  1. Memperbaiki Cara Pandang Terhadap Diri Sendiri
  2. Memperbaiki Cara Pandang Orang Lain Terhadap Diri
  3. Meningkatkan Pengetahuan Mengenai Hubungan Antar Manusia
  4. Mengajarkan Keterampilan Yang Penting Dalam Kehidupan
  5. Membantu Kita Untuk Melatih Kebebasan Berpendapat Yang Dijamin Konstitusi
  6. Membantu Kita Meraih Kesuksesan Secara Profesional
  7. Membantu Kita Meningkatkan Kemampuan Berbahasa

Contoh Teori Komunikasi

Ketika kita adalah pengguna media aktif maka secara tidak sadar kita mencari cara alternatif untuk memenuhi keinginan atau kebutuhan kita. Ini disebut teori komunikasi interpersonal. Teori komunikasi menjadi yang paling di tangan ncommunities yang memiliki ponsel Android. Jadi mereka memiliki akses mudah ke hal yang mereka butuhkan. Dari berbagai komunikasi, komunikasi interpersonal yang lebih dominan. Karena televisi hanya bergeser sedikit karena YouTube. Jadi jika saat ini kami menunjukkan televisi Tanyang kemudian kita bisa melihatnya nanti di YouTube.


Demikianlah ulasan dari pengajar.co.id mengenai Teori Komunikasi, semoga dengan adanya artikel ini bisa bermanfaat untuk anda.