Infertilitas Adalah

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel yang berjudul Infertilitas yang mana akan mengulas : Pengertian, Jenis, ciri dan Penyebab, mari sama-sama kita bahas dibawah ini : Infertilitas-Adalah


Pengertian Infertilitas

Infertilitas, atau kemandulan, adalah sebuah istilah dapat juga diartikan sebagai kegagalan, tidak berhasil, atau tidak dapat membentuk. Istilah infertilitas banyak digunakan pada bidang reproduksi yang dimaksudkan untuk membuahkan keturunan pada manusia maupun hewan. Reproduksi dilakukan melalui hubungan seksual antara pria dan wanita atau jantan dan betina. (Sumber Wikipedia)

pengertian lain tentang infertilitas adalah kondisi ketidak mampuan untuk menghasilkan keturunan, meskipun sepasangan suami istri telah melakukan hubungan seks 2-3 kali seminggu dalam kurun waktu setahun tanpa menggunakan alat kontrasepsi apa pun.


Ciri-Ciri Infertilitas Pada Pria dan Wanita

Berikut dibawah ini sembilan ciri-ciri infertilitas pada pria dan wanita yang harus anda ketahui :

infertilitas

  1. Siklus menstruasi tidak teratur atau tidak terjadi siklus

    Hal ini dapat disebabkan oleh hipotalamus dan kelenjar pituitari pada otak bersamaan dengan ovarium yang tidak sejalan, sehingga hormon-hormonnya tidak seimbang. Pada beberapa wanita yang mengalami predisposisi genetik atau penyakit autoimun, menopause akan terjadi lebih cepat pada usia 20 tahun.

  2. Periode yang berat atau menyakitkan

    Fibroid rahim (pertumbuhan non-kanker dari jaringan otot rahim) dapat menyebabkan periode yang parah, sedangkan periode menyakitkan dapat berarti endometritis (radang selaput endometrium rahim), dll.

  3. Gangguan penglihatan

    Jika penglihatan Anda terganggu, Anda mungkin menderita prolaktinoma atau tumor non-kanker pada kelenjar pituitary yang mengganggu hormon FSH (hormon penghasil sel telur).Kelenjar pituitari tepat di optik siasma, di mana prolaktinoma dapat menekan sel-sel penghasil FSH yang memengaruhi penglihatan. Jika dokter menemukan bahwa kadar prolaktin Anda tinggi, tes MRI akan direkomendasikan untuk anda. Jika tumornya masih kecil, pengobatan bisa dilakukan, tetapi jika besar, pembedahan harus dilakukan dan siklus menstruasi akan muncul kembali secara teratur.

  4. Tumbuh rambut yang tidak diinginkan atau berlebihan

    Misalnya, jika tumbuh di area wajah atau bagian tubuh lainnya, Anda mungkin menderita sindrom ovarium polikistik (PCOS), kelainan hormon yang mengganggu komunikasi antara otak dan ovarium. Gejala PCOS lainnya adalah siklus yang tidak teratur, kenaikan berat badan atau munculnya jerawat.

  5. Kehilangan libido dan fungsi seksual

    Pria yang kehilangan libido mereka memiliki masalah ereksi. Bahkan jika dia mengalami ejakulasi, merasa sakit, bengkak atau jika ada benjolan di testis, dia kemungkinan memiliki masalah kesuburan.

  6. Berat badan meningkat

    Wanita yang kelebihan berat badan atau obesitas sebelum hamil biasanya sulit untuk hamil. Begitu pula dengan wanita yang terlalu kurus.Olahraga berlebihan atau atletis juga dapat mengalami siklus tidak teratur yang memengaruhi infertilitas. Konsutasilah dengan dokter atau ahli gizi untuk mendapatkan berat badan ideal.

  7. Sakit saat berhubungan seks

    Jika terasa sakit saat berhubungan seks, pelumasan bisa membantu. Tetapi jika vagina kering, biasanya karena berkurangnya kandungan estrogen, ada kemungkinan bahwa Anda sedang menuju masa menopause, yang mencegah Anda untuk hamil.

  8. Rambut tipis atau rontok

    Penipisan atau kerontokan rambut dapat disebabkan oleh gangguan fungsi tiroid yang mempengaruhi ovulasi. Gejala lain adalah Kecemasan, detak jantung yang lebih cepat, penurunan berat badan, dan kelelahan adalah gejala lainnya.

  9. kekurangan vitamin D

    Meskipun penelitian tentang kekurangan vitamin D terkait dengan infertilitas masih sedikit, kemungkinan hal ini harus dipertimbangkan. Karena itu yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter jika Anda membutuhkan suplemen.


Jenis-Jenis Infertilitas

Anwar (2005) menyatakan bahwa infertilitas dibagi menjadi dua jenis, yaitu infertilitas primer dan infertilitas sekunder. Berikut penjelasan lengkapnya:

  1. Infertilitas primer

    Adalah pasangan yang sudah menikah tidak bisa dan tidak pernah punya anak setelah satu tahun melakukan hubungan seksual sebanyak 2-3 kali seminggu tanpa menggunakan kontrasepsi dalam bentuk apa pun.

  2. Infertilitas sekunder

    Ialah suami dan istri pernah memiliki atau mempunyai anak, tetapi pada saat itu mereka tidak dapat memiliki anak lagi setelah satu tahun melakukan hubungan seksual 2 hingga 3 kali seminggu tanpa menggunakan kontrasepsi atau segala bentuk kontrasepsi lainnya.


Penyebab Infertilitas Pada Pria dan Wanita

Berikut dibawah ini Sembilan penyebab infertilitas pada pria dan wanita yang harus anda ketahui :

  1. Faktor Usia

    Infertilitas dapat disebabkan oleh Faktor usia. Pada wanita, jika Anda telah mencapai usia 35 tahun, ada kemungkinan infertilitas. Meskipun pria, pada kenyataannya, tidak sejelas wanita, kata Reino, beberapa studi menunjukkan penurunan kesuburan pada pria di atas 40 tahun. Sangat mungkin bahwa akan ada kelainan genetik pada anak-anak.

  2. Gaya Hidup

    Merokok dan mengkonsumsi alkohol sering kali menjadi gaya hidup bagi pasangan yang sudah menikah. Jika Anda ingin melakukan program kehamilan, Reino menyarankan untuk tidak mengkonsumsi alkohol atau merokok.

    “Merokok dapat membuat sel tidak sehat, yang dapat menyebabkan infertilitas,” kata Reino di sebuah acara di Folkaland, Jeruk Purut, Jakarta Selatan.

  3. Kegemukan

    Obesitas atau kegemukan adalah faktor risiko karena biasanya akan ada komplikasi lain yang dapat mempengaruhi kesuburan. Misalnya, hipertensi dan diabetes. Penyakit ini sangat memengaruhi kondisi suami atau istri.

  4. Terlalu Kurus

    Berat badan rendah atau terlalu kurus juga tidak baik. Berat badan rendah identik dengan kekurangan gizi. Jika tubuh kekurangan gizi, hasilnya akan mempengaruhi sistem kerja hormon dan sistem reproduksi. Reino menyarankan untuk selalu memperhatikan Body Mass Index (BMI).

  5. Stres yang Berlebihan

    Reino melarang suami dan istri untuk tidak stres karena itu juga mempengaruhi sistem reproduksi. Dalam kasus stres, yang terbaik adalah segera menghubungi psikolog yang dapat membantu Anda menemukan solusi.

  6. Olahraga Berlebihan

    Olahraga berlebihan juga tidak dianjurkan. Maksudnya berlebihan, istri dan suaminya berolahraga yang dapat melelahkan tubuh. Jika Anda ingin memulai program kehamilan, olahraga ringan disarankan.

  7. Kurang olahraga

    Kurangnya olahraga atau kemalasan untuk bergerak juga mengurangi faktor kesuburan pasangan. Akan ada masalah lain yang muncul, seperti obesitas yang menyebabkan komplikasi.

  8. Riwayat Gangguan Reproduksi (wanita)

    Faktor risiko khusus untuk wanita, yang sebelumnya memiliki riwayat gangguan reproduksi. Misalnya, tuba terblokade nyeri haid luar biasa, miom dan lain-lain. Sebelum memulai program hamil, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter.

  9. Penyakit Gondongan (pria)

    Gondongan sering dianggap remeh. Meskipun penyakit ini memburuk jika menyerang orang dewasa. Pria dewasa bisa mandul jika terkena gondongan karena produksi sperma bisa dihentikan.

    Infeksi gondongan dapat menyebabkan komplikasi di berbagai organ. Gondong adalah penyakit akut yang sangat menular yang disebabkan oleh infeksi virus Paramiksovirus RNA.

Demikianlah artikel dari pengajar.co.id yang berjudul Infertilitas Adalah : Pengertian, Ciri-ciri, Jenis-Jenis dan Penyebab, semoga dengan adanya artikel ini bisa sangat bermanfaat dan lebih menambah wawasan anda.

Lihat Juga:   Tindakan Sosial Adalah