Pakaian Adat Sumatera Utara

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Pakaian Adat Sumatera Utara, yuk simak ulasannya dibawah ini : Pakaian Adat Sumatera Utara


Sumatera Utara memiliki ibu kota Provinsi si Medan yang dikenal sebagai suku Batak. Dan di daerah Sumatera Utara didominasi oleh masyarakat Batak seperti Batak Toba, Batak Samosir, Batak Mandaling, dan masih ada juga Batak yang LAN.

Selain tari dan alat musik khusus, Sumatera Utara juga memiliki warisan budaya lainnya, seperti rumah tradisional dan pakaian biasa. Tapi kali ini kita akan membahas beberapa pakaian tradisional khas Sumatera Utara.

Tentang apa pakaian tradisional provinsi yang didominasi oleh suku Batak adalah Yah. Segera, inilah beberapa pakaian adat dari Sumatera Utara.

Pakaian Adat Sumatera Utara

Sumatera Utara memiliki beberapa pakaian adat. Sumatera Utara sendiri terdiri dari berbagai suku. Batak Toba, Melayu, Simalungun, Karo, Nias, Mandailing dan lain-lain.

Dari semua suku sudah pasti terdapat perbedaan dalam gaya pakaian. Berikut ini adalah nama adat Sumatera Utara dan penjelasannya:

  • Pakaian Adat Suku Batak TobaPakaian Adat Suku Batak Toba

Suku Batak Toba adalah salah satu suku di Sumatera Utara yang tinggal di daerah sekitar Danau Toba. Strain ini telah digunakan pakaian biasa dengan fitur khas yang berbeda, terutama untuk kain dalam pakaian biasa. Di bawah ini adalah penjelasan lengkap untuk pakaian tradisional Batak Toba:

Bahan yang digunakan

Pakaian tradisional Batak Toba adalah kain tenun atau dikenal sebagai Ulos. Ini adalah zat yang sering digunakan sebagai ciri khas Batak strain. Bahkan, ULOs telah menjadi identitas pakaian tradisional tingkat nasional Sumatera Utara.

ULOs kain yang dibuat oleh tangan tenun menggunakan alat tradisional dan benang sutra. Warna benang yang digunakan biasanya berwarna hitam, putih, perak, merah dan emas. Pakaian tradisional ini digunakan tidak hanya dalam upacara adat, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari. Ulos yang digunakan oleh pria disebut Hande-Hande ke atas. Dan Singkot untuk bagian bawah. Untuk kepala disebut Reed, detat atau tali.

Lihat Juga:   √ Perbedaan Data dan Informasi

Jenis Kain Ulos

Ada berbagai jenis Ulos dengan pola dan motif yang berbeda, antara lain: kain ULOs Antakantak, kain Ulos bintang Maratur, kain ULOs bolean, kain ULOs mangiring, kain ULOs Padang Ursa, kain Ulos pinan Lobu-Lobu dan kain Ulis Pinuncaan.

Dari setiap jenis ISO memiliki filosofi yang berbeda. Dalam acara tradisional, kebanyakan orang Batak. Menggunakan ULOs dan membuatnya syal. Ulos biasanya menggunakan Ukia Ragihotang, sadum, Jugjaragidup dan Runjat.


  • Pakaian Adat Suku Batak SimalungunPakaian Adat Suku Batak Simalungun

Suku ini terletak di daerah Simalungun. Pakaian yang biasa digunakan adalah ulos, tetapi mereka menyebutnya sebagai Hiou. Penggunaan ULOs bersama dengan aksesoris seperti gotong untuk pria dan Bulang untuk wanita. Tidak hanya itu mereka juga menggunakan Suri-Suri atau kain samping sebagai suplemen.


  • Pakaian Adat Suku Batak Mandailing Pakaian Adat Suku Batak Mandailing

Suku di Sumatera Utara ini merupakan mayoritas yang tinggal di Kabupaten Tapanuli Selatan, Kabupaten Mandailing Natal dan Padang Lawas. Pakaian ini juga tidak jauh berbeda dengan pakaian tradisional yang digunakan suku Batak Toba.

Pakaian tradisional dari Sumatera Utara juga digunakan berasal dari kain ISO yang juga dilengkapi dengan berbagai aksesoris membuatnya lebih menarik. Sementara itu, untuk penutup kepala yang dipakai oleh pria dalam bentuk topi bundar yang tepinya adalah bentuk gulungan. Penutup kepala yang digunakan oleh wanita adalah seperti mahkota, hanya lebih tinggi dan bentuknya lebih bervariasi.


  • Pakaian Adat Suku Karo Pakaian Adat Suku Karo

Pakaian adat masyarakat Karo hampir sama dengan pakaian tradisional Sumatera Utara. Mereka menggunakan kain yang terbuat dari Cotton Swab atau juga disebut Onion. UIS memiliki arti kain merah. Karena dibuat menggunakan benang merah.

Pakaian ini digunakan untuk menutupi tubuh mereka selama kegiatan sehari-hari. Orang Karo menggabungkan lain dari bawang ini dengan warna lain yang hitam atau putih. Tidak hanya itu warna mereka juga menggunakan benang warna lain seperti emas dan perak. Sehingga akan memberikan kain dengan motif yang indah dan khas.

Lihat Juga:   Tari Piring

  • Pakaian Adat Suku Melayu Pakaian Adat Suku Melayu

Suku melayu tinggal di kota tebing tinggi, Binjai, Medan, Kab, Langkat, Deli Serdang, Begadai Serdang dan ke Kecamatan Kab. Batu bara dari Propinsi Sumatera Utara. Cakupan luas daerah tidak membuat pakaian biasa dikenakan jauh berbeda.

Ciri khas busana tradisional di suku ini hampir sama dengan busana tradisional di suku Melayu Riau.  Pakaian adalah braket pakaian dan juga sarung songket yang merupakan cara digunakan untuk dibungkus di sekitar pinggang. Baik motif maupun hiasan kepala yang digunakan oleh pria dan wanita hampir sama.


  • Pakaian Adat Suku Nias Pakaian Adat Suku Nias

Pulau Nias terletak di sebelah barat pulau Sumatera. Karena lokasinya yang terpisah, Nias membuat orang berbeda dengan warga Batak biasa. Busana tradisional masyarakat Nias memiliki warna kuning dan emas yang dominan. Selain memiliki karakteristik yang khas dengan pola warna, antara pria dan wanita juga berbeda atau memiliki karakteristik sendiri.


  • Pakaian Adat Suku PakpakPakaian Adat Suku Pakpak

Suku berikutnya mendiami Provinsi Sumatera Utara adalah suku Pakpak. Suku ini menempati wilayah Kabupaten Pakpak Barat dan Kabupaten Dairi. Suku lain di Sumatera Utara juga memakai pakaian khas selama upacara adat dan digunakan untuk pakaian sehari-hari.

Pakaian tradisional strain ini menggunakan kain oles, di mana kain terbuat dari anyaman dari batang ini. Selain kain oles, penggunaan pakaian tradisional strain sesuai juga dilengkapi dengan berbagai jenis aksesoris mahal yang menghiasi. Aksesoris yang digunakan sebagai kalung emas yang dimahkotai dengan batu permata.

Pakaian khas strain ini yang sering dipakai oleh seorang pria disebut Borgot. Sementara pakaian yang dikenakan oleh wanita disebut dengan Cimata. Warna pakaian ini lebih dominan warna hitam yang kemudian dikombinasikan dengan warna perak.


  • Pakaian Adat Suku Samosir Pakaian Adat Suku Samosir

Suku Batak Samosir adalah suku yang tinggal di Pulau Samosir, Propinsi Sumatera Utara. Batak Samosir adalah satu dengan Batak Toba sebelum pembagian teritorial. Oleh karena itu, pakaian biasa yang digunakan adalah sama dengan pakaian tradisional yang berasal dari suku Batak Toba.

Lihat Juga:   Aspirasi Adalah

Namun, sekarang kedua suku ini telah menjadi dua orang yang berbeda. Jadi pakaian juga memiliki perbedaan kecil, terutama mengingat warna bajunya. Kepala juga menggunakan hiasan yang tidak jauh berbeda dari yang digunakan oleh suku lain.


  • Pakaian Adat Suku Angkola Pakaian Adat Suku Angkola

Pakaian tradisional suku Angkola juga menyumbang keragaman budaya dalam bentuk pakaian asli Sumatera Utara. Suku ini lebih tepat di kawasan Tapanuli Selatan, yang memang merupakan wilayah utama suku Angkola yang sedang tumbuh.

Nama Angkola sendiri adalah nama sebuah sungai yang merupakan sungai batang Angkola yang menjadi nama sebuah suku.

Karena strain ini masih termasuk dalam ketegangan yang digunakan dalam Batak, tidak mengherankan jika bahan yang digunakan untuk pakaian tradisional strain ini juga didasarkan pada kain ULOs.

Itu adalah kanvas yang terkenal sebagai kanvas khas Batak. Warna yang dipilih dari batang ini sebagai warna dasar hitam. Warna ini kemudian dikombinasikan dengan warna merah.


  • Pakaian Adat Sibolga Pakaian Adat Sibolga

Pakaian tradisional Sumatera Utara berikutnya adalah pakaian biasa suku Sibolga. Suku ini memiliki keunikan yang luar biasa dari adat istiadat dan budaya. Budaya di tengah suku ini adalah hasil campuran suku Batak dan Malaysia.

Seperti halnya adat istiadat dan budaya, pakaian juga merupakan hasil perpaduan pakaian tradisional suku Batak dan Melayu. Hal ini terjadi karena Sibolga masih termasuk bagian dari suku Batak di wilayah pusat Tapanuli, dan juga Sibolga.

Suku ini dipengaruhi oleh budaya Malaysia dan Minangkabau. Bahasa resmi yang digunakan di tengah masyarakat Sibolga adalah bahasa Malaysia. Nama lain dari suku Sibolga adalah Batak Pasisi. Aksesori yang dikenakan oleh strain ini milik banyak dan meriah sehingga terlihat glamor.

Karena hampir semua strain di Sumatera Utara menggunakan kain Ulos dan juga kain UIS gara sebagai kain utama untuk pakaiannya


Demikianlah ulasan dari pengajar.co.id mengenai Pakaian Adat Sumatera Utara, semoga bisa bermanfaat untuk anda.