Rekonsiliasi Bank

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Rekonsiliasi Bank, yuk disimak ulasannya dibawah ini:

Rekonsiliasi Bank


Pengertian Rekonsiliasi Bank

Rekonsiliasi bank dapat diartikan sebagai proses penyesuaian informasi catatan kas menurut perusahaan dan oleh Bank.

Bank secara berkala mengirimkan pernyataan dalam bentuk laporan rekening koran yang menyediakan informasi tentang semua deposito dan transaksi koleksi oleh pelanggan/perusahaan selama periode yang ditentukan dan dilengkapi dengan bukti Chek untuk bukti tambahan.

Melalui dua bukti ini, perusahaan akan dapat mengetahui jika terjadi kesalahan atau mencatat kesalahan yang berakibat pada perbedaan data oleh Bank dan perusahaan.


Tujuan Rekonsiliasi Bank

Berikut dibawah ini merupakan tujuan rekonsiliasi bank, yaitu:

  • Untuk Mengecek Ketelitian Pencatatan

Apakah Anda ingin membuat laporan keuangan Anda lebih akurat dan tepat? Sejalan dengan itu, perusahaan Anda harus sesuai dengan data transaksi perusahaan dan catatan bank melalui laporan mutasi Bank. Dengan kecocokan tersebut, perusahaan Anda dapat memeriksa apakah ada kesalahan perekaman. Jika ada perbedaan dalam laporan, itu harus disesuaikan dan dilaporkan segera.

  • Mendeteksi Adanya Kecurangan

Rekonsiliasi bank juga dimaksudkan untuk mendeteksi penipuan pada tahap awal. Penipuan akuntansi dapat menjadi transaksi fiktif, pendaftaran yang tidak semestinya dan bentuk penipuan lainnya di luar kepentingan perusahaan. Bahaya juga, kan?

  • Mengontrol Keuangan

Rekonsiliasi memungkinkan perusahaan Anda untuk menentukan apakah dana sudah melebihi batas atau tidak. Dalam hal ini, rekonsiliasi dimaksudkan untuk mengendalikan keuangan perusahaan Anda. Selain itu, keselarasan juga dapat digunakan sebagai alat kontrol internal untuk mengelola uang tunai untuk menentukan apakah penggunaan sumber daya yang optimal.

  • Memvalidasi Informasi

Rekonsiliasi juga dimaksudkan untuk memvalidasi informasi. Jika pelanggan perusahaan Anda melakukan pembayaran untuk produk tertentu, bisnis Anda dapat diverifikasi melalui rekonsiliasi. Selain itu, informasi tentang piutang usaha juga akan terlihat dari proses ini. Begitu mudah, kan?

  • Pemeriksaan Selisih Kurs Secara Berkala

Anda sering memiliki pelanggan asing dengan pembayaran mata uang asing? Sekarang, jika perusahaan Anda melakukan transaksi mata uang asing, maka akan diberikan selisih kurs yang digunakan. Laporan keuangan Anda harus lebih jelas berkat rekonsiliasi Bank.

Lihat Juga:   Kerajaan Bali

Fungsi Rekonsiliasi Bank

Berikut dibawah ini merupakan fungsi rekonsiliasi bank:

Beberapa orang mungkin masih bingung dengan pemahaman rekonsiliasi Bank, fungsinya, dan istilah yang ada di dalamnya. Jadi, setiap perusahaan harus memiliki rekening dengan bank untuk menyimpan uang mereka. Jumlah uang tunai yang disetorkan ke perusahaan umumnya hanya berupa uang tunai kecil saja.

Membuka rekening bisnis dengan Bank dimaksudkan untuk mengontrol keuangan perusahaan secara umum. Namun, perusahaan harus memiliki rekam jejak sendiri dana keluar atau masuk, tidak sepenuhnya tergantung pada rincian bank. Namun, sering ada perbedaan antara administrasi perusahaan dan Bank, karena biaya tidak diperhitungkan. Misalnya, biaya administrasi Bank, pembagian minat, dll.

Dalam buku besar transaksi perusahaan terdaftar dengan rekening giro. Di sisi lain, bank juga menyimpan daftar akun perusahaan saat ini saat memproses cek, deposito, biaya layanan dan barang bisnis lainnya. Uang kertas ini berisi kegiatan di rekening bank dan saldo yang terkandung di dalamnya.

Pada akhir setiap bulan, Bank biasanya memberikan laporan ini kepada perusahaan. Pada saat diterimanya laporan ini, perusahaan harus memeriksa apakah jumlah pada pernyataan bank sesuai dengan jumlah pada rekening kas perusahaan di buku besar, juga terbalik.

Proses verifikasi ini disebut rekonsiliasi Bank. Rekonsiliasi Bank adalah proses pencocokan saldo catatan akuntansi perusahaan dengan informasi terkait tentang laporan Bank.

Tujuan dari proses ini adalah untuk memastikan kesamaan dan perbedaan di antara keduanya. Rekonsiliasi bank harus dilakukan karena informasi dalam laporan Bank adalah catatan bank dari semua transaksi yang telah dipengaruhi dan dipengaruhi oleh rekening bank perusahaan selama sebulan terakhir.

Rekonsiliasi juga harus diselesaikan secara berkala di seluruh rekening bank untuk memastikan bahwa administrasi Kas perusahaan benar. Hal ini juga digunakan sebagai kontrol yang lebih baik atas penerimaan dan pembayaran tunai.

Lihat Juga:   √Perusahaan Manufaktur

Komponen Rekonsiliasi Bank

Berikut dibawah ini komponen rekonsiliasi bank:

  • Deposit In transit

Bagian pertama adalah deposit dalam in. Arti dari komponen ini adalah uang tunai yang sudah diterima oleh perusahaan. Tapi informasi masih belum diterima oleh bank sehingga tidak termasuk di sana.

Jika hal ini terjadi tepat pada akhir bulan, pasti tidak akan uang muka untuk Bank. Karena uang tersebut masih belum terdaftar dan masih dimiliki oleh perusahaan. Yah dinamika ini adalah apa yang menjadi item yang termasuk dalam rekonsiliasi Bank.

Logikanya adalah jika bank menyetorkan uang tidak baik pada akhir bulan, maka bank akan melakukan penarikan juga terlambat. Karena tidak ada proses penarikan jika tidak ada deposit dimasukkan.

Dapat juga dimasukkan tepat waktu, tetapi laporan perusahaan terlambat. Hal ini juga tidak akan didaftarkan oleh Bank, sehingga perlu untuk melakukan rekonsiliasi Bank.

  • Outstanding Cek

Komponen kedua dari rekonsiliasi Bank adalah Standing Cheque dari luar. Komponen ini juga dikenal sebagai kontrol yang beredar. Maksudnya adalah cek yang ditulis oleh perusahaan tapi masih belum meleleh.

Jika hal ini tidak segera dilaporkan, Bank tentu tidak akan mencatat laporannya. Jadi masuk akal untuk melakukan rekonsiliasi Bank ada perbedaan nominal antara administrasi bisnis dan Bank.

Jika sudah dicor, laporan untuk bank juga harus segera dibuat. Jadi ada update ke informasi tunai terbaru mengenai informasi keuangan perusahaan di Bank.

  • Non-Sufficient Fund Check

Audit dana yang tidak mencukupi adalah komponen rekonsiliasi bank yang disebut cek kosong. Cek ini tidak ditarik dari bank karena saldo perusahaan tidak mencukupi untuk membayar cek.

Dalam kasus tersebut, Bank tetap mengizinkan pembayaran dan mengurangi rekening perusahaan. Adapun perusahaan itu sendiri akan diminta untuk membayar untuk proses pembayaran.

Lihat Juga:   √Analisis SWOT Adalah

Bentuk Rekonsiliasi Bank

Berikut dibawah ini bentuk rekonsiliasi bank:

a. Bentuk Vertikal (Staffel Form/Report Form)

Bentuk vertikal biasa disusun secara bertingkat. Bagian atas untuk rekonsiliasi saldo kas perusahaan, sedangkan bagian bawah untuk rekonsiliasi saldo kas bank (Saldo rekening Koran). Penyusunan rekonsiliasi bank bentuk staffel, pada dasarnya adalah melakukan penambahan atau pengurangan terhadap saldo kas menurut perusahaan ataupun menurut rekening koran sesuai dengan pengaruh penyebab perbedaan, sehingga pada akhirnya akan diketahui saldo yang sebenarnya.

b.Bentuk Skontro (Account Form)

Bentuk skontro disusun secara bersebelahan (Berjejer). Sebelah kiri untuk rekonsiliasi saldo kas, sedangkan sebelah kanan untuk rekonsiliasi saldo rekening koran.

c. Rekonsiliasi Bank Empat Kolom

Rekonsiliasi ini dibuat untuk menetapkan saldo yang sebenarnya untuk saldo awal, penerimaan. pengeluaran, dan saldo ahir. Untuk menyusn rekonsiliasi dalam bentuk ini, diperlukan pengetahuan mengenai prosedur pencatatan penerimaan dan pengeluaran kas.

d. Rekonsiliasi Bank Delapan Kolom.

Rekonsiliasi Bank 8-kolom adalah bentuk presentasi rekonsiliasi Bank dengan tabel aktual yang terdiri dari 9 kolom, tetapi hanya ada 8 kolom dari mutasi nominal.


Demikianlah ulasan dari pengajar.co.id mengenai Rekonsiliasi Bank, semoga bisa bermanfaat untuk anda.