√ Gymnospermae Adalah

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan memberikan ulasan mengenai Gymnospermae Adalah : Pengertian, Ciri, Klasifikasi, Reproduksi, Struktur, Macam, Jenis, Habitat, Manfaat, Cara, Proses Penyerbukan dan Pembuahan, yuk simak ulasannya dibawah ini : √ Ciri Gymnospermae : Pengertian, Klasifikasi dan Manfaatnya


Pengertian Gymnospermae

Gymnospermae ini berasal dari bahasa yunani yakni gymnos yang akan berartikan terbuka dan sperma yang berartikan dengan biji. Dimana gymnospermae merupakan sebuah tumbuhan yang serbuk sarinya jatuh langsung pada bakal bijinya, dimana biji yang belum terbuahi tidak akan sama seperti pada putik pada tumbuhan bunga.lalu Sedangkan maksud dari biji terbuka merupakan tidak akan tertutup didalam buah.

Sedangkan tumbuhan yang sering dikenal dengan konifer maupun juga pinus yang mempunyai konus. Sedangkan dengan istilah dari konifer sendiri berasal dari struktur reproduksi pada masa tumbuhan itu sendiri dan juga merupakan suatu kumpulan dari sporofil yang memiliki bentuk bersisik.


Ciri Ciri Gymnospermae

Gymnospermae ialah tumbuhan yang berbiji terbuka dan juga memiliki berbagai macam ciri, apa saja ciri dari gymnospermae? Untuk lebih jelas bagaimana mengetahui ciri dari gymnospermae mari sama-sama kita lanjutkan pembahasan yang selanjutnya yakni:

  • Mempunyai akar, batang dan juga daun yang sejati
  • Daunnya sempit atau juga kaku
  • Bakal biji tidak akan mendapatkan perlindungan dari daun buah
  • Bakan tumbuh serta terletak di luar megasporofil maupun ovarium
  • Megasprofil yang berupa sisik menjadi pendukung bakal biji yang terkumpul didalam bentuk strobilus ataupun berkayu kecuali pada cycas
  • Soprofil jantan dan juga betina terpisah atau yang lain sebagainya

Klasifikasi Gymnospermae

Kalau dilihat lihat klasifikasi taksonomi, gymnospermae ini termasuk dalam kingdom plantae/tumbuhan.lalu Kemudian dapat dibedakan menjadi 2 (dua) subdivisi yakni tumbuhan biji terbuka (Gymnospermae) dan juga tumbuhan biji tertutup (Angiospermae). Lalu gymnospermae ini terbagi menjadi beberapa kelas meliputi:


Kelas Cycadidae

Tumbuhan cycadidae mempunyai penampakan yang hampir mirip dengan tumbuhan palem. Hanya saja mereka mempunyai alat reproduksi yang berbentuk seperti strobilus atau berbiji terbuka. Cycadidae dapat tumbuh dan juga mudah ditemukan di amerika selatan, australia, jepang bagian selatan dan juga china bagian barat, madagaskar maupun india. Mereka juga dapat tumbuh dalam pohon maupun semak dengan pertumbuhan yang lambat karena menggugurkan daunnya.

Kalau dilihat lihat dari letak betina pada jenis cycadidae terdapat di atas batang pohon. Tumbuhan ini mempunyai jenis tumbuhan yang dioecious.yang Artinya organ reproduksi antara betina maupun jantan terpisah dalam satu individu. Cycadidae mempunyai karakteristik yang lain sepertin memiliki pembuluh dan sering disebut daun bersisik. misalnya tumbuhan gymnospermae yang termasuk kelas cycadidae ialah Cycas revoluta.


Kelas Konifer

Tumbuhan konifer pada kelas gymnospermae merupakan tumbuhan yang mempunyai alat reproduksi yang terpisah antara jantan serta betina. Tumbuhan ini memiliki daun yang berjarum lumayan panjang sehingga sering disebut pohon jarum. Beberapa tumbuhan konifer biasanya berbentuk pohon dan ada sebagian yang perdu. misalnya tumbuhan gymnospermae kelas konifer ialah Pinus (Pinus sp) dan Damar (Agathis alba).

Tanaman konifer mempunyai perkembang biakan dengan rujung ataupunx berumah satu. Pada bagian rujung jantan mempunyai ukuran yang lebih kecil jika dibandingkan dengan rujung betina.lalu Kemudian bentuk rujung jantang memiliki sisik penghasil serbuk sari yang kecil sedangkan pada rujung betina mempunyai sisik yang lebih besar, agak berkayu sehingga lebih banyak sisiknya. Tanaman konifer bisa tumbuh dalam kondisi iklim tropis pada daerah dengan ketinggian yang lumayan tinggi atau pada daerah yang dingin serta beriklim sedang.


Kelas Ginkodidae

Kelas ginkodidae memiliki jenis yang dioecious, pertumbuhan pohon ini hingga mencapai kurang lebh 40 m, kulit batang pohon berwarna abu-abu cukup terang atau cokelat kelabu, buahnya yang berbentuk daging, menggantung. Contoh spesies jenis kelas ginkodidae ialah Ginklahgo biloba.


Kelas Gnetidae

Gnetidae sering ditemukan dalam bentuk semak maupun pohon yang ukurannya lumayan kecil, termasuk yang tidak memiliki stipule, berbunga dengan kurang lebih 412 helai setiap ketiak cabang untuk betinanya, biji dari gnetidae menjuntai dan juga dapat tumbuh di asia, afrika dan bagian utara amerika. Contohnya dari tumbuhan gymnospermae yang termasuk kelas gnetidae merupakan Gnetum africanum, Gnetum buchholzianum.


Reproduksi Gymnospermae

Gymnospermae tanaman tidak memiliki bunga seperti angiospermae. Ada dua jenis reproduksi di Gymnospermae yang seksual atau generatif, dan bersifat aseksual atau vegetatif.

  • Reproduksi Generatif

Sebuah tanaman reproduksi generatif atau seksual Gymnospermae telah disebut reproduksi seksual (generatif) alat pada atau tumbuhan runjung. Alat reproduksi ini dilindungi oleh sisik. Ada dua jenis on, perempuan pada dan laki. Pada pria ada microsporangium atau ruang spora. Dalam sporangen, sel akan mengalami meiosis membelah dan menghasilkan sebuah microspore (spora pria). Microspores bentuk serbuk sari.

Perempuan di terdiri dari banyak megasporophiles (daun untuk memproduksi megaspora). Setiap megasporophile mengandung Megasporangium (Spore Box). Sel dalam megasporangium mengalami pembelahan meiosae dan menghasilkan spora betina. Inti dari megaspora akan membentuk mitosis untuk mengalami ovulasi. Dan inti dari mikrospora akan mengalami mitosis membentuk spermatozoids. Kemudian oosit dan sperma menyatu dan mengalami pemupukan dalam zygote, yang tumbuh menjadi embrio. Setelah itu, itu akan membentuk benih.


  • Reproduksi Vegetatif

Reproduksi vegetatif atau aseksual dari tanaman Gymnospermae dapat mereproduksi sendiri melalui aseksual atau vegetatif. Reproduksi ini adalah seperti dan rahang. Tanaman Haji dapat berkembang biak dengan kuncup yang disebut Bulbil. Dan tanaman pinus dapat berkembang biak secara vegetatif dengan akar kuncup.


Struktur Gymnospermae

Gymnospermae adalah tanaman kayu dengan bentuk tubuh yang umum, sebuah pohon besar. Bagian kayu adalah file kapal pendamping terbuka. Ketika batang dipotong di lintas atau penampang dari batang tanaman Gymnospermae, file transportasi terlihat seolah-olah diatur dalam lingkaran. Strain juga memiliki penebalan atau pertumbuhan sekunder karena ketegangan dalam tanaman Gymnospermae memiliki kambium.

Salah satu karakteristik dari tanaman Gymnospermae adalah bahwa ia memiliki file transportasi yang Xylem dan Floem. Tapi, Xylem pada Gymnospermae tidak memiliki kapal kayu, hanya traceid. Trakeid adalah sel xylem yang berfungsi sebagai excipient. Sementara itu, Phloem bukanlah sel pendamping di tumbuhan Gymnospermae.


Macam Macam atau Jenis Jenis Gymnospermae

  • Coniferophyta (konifer)

Coniferophyta adalah sebuah divisi dengan anggota yang masih dapat ditemukan hari ini. Tanaman jarum biasanya tidak jatuh gugur, daun dalam bentuk jarum, dalam bentuk pohon, memiliki kerucut-seperti pada. Pada tanaman konifer adalah 2, jantan dan betina pada. Jantan pada dapat menghasilkan serbuk sari, sperma dan betina yang menghasilkan telur.

Penyerbukan pada tanaman jarum biasanya didukung oleh angin, di mana angin tetes serbuk sari jantan dan menempel pada sisik pada benih perempuan. Kemudian, sperma yang berada di serbuk sari dengan telur yang membantu dalam kehendak benih dengan bubuk buluh. Selain itu, ada pemupukan yang membentuk biji dengan sayap tipis dan bijinya bisa diterbangkan oleh angin di mana saja. Jika benih jatuh di tempat yang tepat atau tepat, maka benih akan tumbuh menjadi kecambah dan berkembang menjadi tanaman baru.

Contoh dari tanaman konifer adalah pohon pinus (Pinus merkusii). Sebagai aturan, tanaman pinus selalu dalam satu (Ykani pada pria dan wanita di dalam pohon). Sebagai aturan, jantan berada di atas cabang dan betina berada di dekat pangkal cabang. Pada wanita ada banyak sisik, yang diatur dalam spiral. Benih akan berada di bawah timbangan. Kulit tanaman biasanya dapat menghasilkan terpentin.

Contoh dari ramuan tumbuhan runjung adalah: pinus, Cupressus, Araucaria, Agathis, Sequoia, Juniperus, Taxus.


  • Cycadophyta (sikas)

Cycadophyta adalah anggota yang paling lama melayani anggota lainnya. Mereka ditemukan di daerah tropis ke subtropis. Fitur yang paling Karakteristik dari tanaman ini adalah batang, yang tidak bercabang, dan memiliki daun komposit (dalam tangkai daun ada banyak daun atau lebih dari satu). Hampir semua anggota pabrik berada dalam 2 atau pria alat kelamin dan betina di pohon yang berbeda. Pohon betina membentuk daun buah yang menyerupai batang dan sedikit pipih, di tepi ada kurva yang mengandung biji. Sementara itu, ada kantung serbuk sari di pohon jantan.

Contoh tanaman dari Departemen ini adalah cycas rumphii (Ferns Hajj). haji adalah tanaman yang digunakan sebagai tanaman hias, juga akar tanaman simbiosis dengan anabaena (ganggang biru), yang mengikat nitrogen. Selain itu, tanaman ini adalah sumber bahan kertas, Softwood, bahan bangunan, plastik, pernis, pentin, resin dan tinta cetak.


  • Ginkgophyta (Ginkgo)

Salah satu anggota Divisi Ginkgophyta yang masih hidup adalah Ginkgo Biloba (GINKGO). Tanaman Ginkgo berasal dari Cina. Tanaman Ginkgo dalam bentuk pohon besar, dari mana ketinggian > dapat mencapai 30 meter. Daun diukir panjang dan lebar menyerupai kipas, dengan belahan di dalam. Tulang daun didasarkan pada tanaman Ginkgo 2-LEED atau alat kelamin dan betina tidak dalam satu pohon.

Tanaman ini memiliki berkulit keras, biji kuning yang mengukur tentang kelereng, dan memiliki aroma yang buruk. Dalam biji ada kulit luar yang keras dan berdaging, yang biasanya digunakan sebagai obat asma, mengatur tekanan darah dan dapat digunakan sebagai ramuan untuk suplemen untuk membersihkan memori.


  • Gnetophyta (Gnetum/Melinjo)

Divisi Gnetophyta memiliki jantan yang dirakit di dalam senyawa, yang menangani dedaunan. Semua kapal berada di kayu sekunder serta tidak ada saluran resin. Contoh dari pembagian ini adalah Gnetum gnemon atau Melinjo. Alat kelamin berada di atas pohon atau dalam satu, tetapi tata letak jantan dan bunga dipisahkan. Benih yang bulat telur dan biasanya merah ketika dimasak. Daun muda, biji dan bunga Melinjo dapat digunakan sebagai sayuran. Benih juga dapat dibuat dari empencracker. Kulit kayu dapat digunakan sebagai bahan kertas.


Habitat Gymnospermae

Gymnospermae tinggal di mana-mana, hampir di mana-mana di permukaan bumi. Dari daerah tropis ke kutub dan cukup air untuk daerah kering.


  • Ginkgophyta

Banyak yang ditemukan di negara Cina, terutama di daerah kecil di Zhejiang Cina dan Mu Tian Shan. Daftar provinsi di Timor


  • Cycadophyta

Cycadophyta tinggal di daerah tropis dan subtropis.


  • Coniferophyta atau dapat diobati dengan Pinophyta

Tanaman yang Coniferophyta tinggal di spesies Anda tersebar di berbagai daerah, bahkan di hampir semua wilayah di dunia. Pohon pinus dan cemara tumbuh di pegunungan Eropa.


  • Dan Gnetophyta

Banyak tumbuh di daerah tropis dan subtropis.


Manfaat Gymnospermae Bagi Kehidupan

Gymnospermae mempunyai banyak spesies yang tersebar di beberapa wilayah salah satunya Indonesia. Tumbuhan jenis ini banyak dimanfaatkan dalam kehidupan kita yakni :

  • Pembuatan kertas
  • Bahan bakar
  • Meubel
  • Pembuatan bahan cat atau pernis
  • Aromatherapi
  • Hiasan dan souvenir
  • Produk makanan
  • Produk laundry menggunakan biji Macrozamia

Cara Repropuksi Gymnospermae

Organ reproduksi di Gymnospermae disebut kerucut atau strobilus. Tanaman terbuka tidak memiliki bunga, sporofon fragmentaris atau bentuk srobilus jantan dan betina. Macrosporophyll dan macrosporangium, yang tampaknya melekat pada betina. Lokasi dipisahkan dari makrosporophile dan mikrosporophile. Sel genital pria adalah sperma yang bergerak aktif.

Pada pria ada banyak anteridium mengandung sel induk serbuk gandum. Sel ini terdiri dari 4 butir serbuk bersayap di setiap sel punca. Perempuan pada adalah banyak archaegonium. Dalam setiap archaegonium ada sel induk dari lembaga, yang memiliki bermeiosis, sehingga membentuk 4 sel haploid. Tiga mati, dan sel hidup sebagai telur. Archaegonium ini datang ke satu ruang archegonium.

Di Gymnospermae sering ada poliembrioni, meskipun hanya ada satu embrio yang berkembang karena pembelahan beberapa archaegonia. Air tidak digunakan sebagai pemupukan media, karena serbuk buluh diproduksi dalam serbuk sari yang berkecambah.

Dalam Coniferophyta dan Gnetophyta, ballbag tidak memiliki flagel, sehingga buluh bubuk memberikan langsung ke mulut Archaegonia. Selain pupuk cycas dan Gingko, kondisi di dan tanaman non-Cornish lainnya juga diberi nomor, yaitu bahwa bola dapat berenang dengan bebas dan bentuk tanaman dalam benih tidak dapat bergerak dengan bebas.


Proses Penyerbukan dan Pembuahan

Penyerbukan, yang terjadi pada tanaman sereal terbuka, selalu karena anemogami (penyerbukan dengan bantuan angin). Serbuk sari jatuh langsung pada calon benih. Selang waktu antara penyerbukan dan pemupukan relatif panjang. Pemupukan, yang terjadi di Gymnospermae, disebut pemupukan tunggal (masing-masing inti generatif melurs dengan inti es). Mikropil terpapar udara bebas. Pemupukan pada Gymnospermae disebut pemupukan tunggal, karena setiap nukleus sperma membuahi telur.


Demikianlah artikel tentang Gymnospermae Adalah : Pengertian, Ciri, Klasifikasi, Reproduksi, Struktur, Macam, Jenis, Habitat, Manfaat, Cara, Proses Penyerbukan dan Pembuahan dari pengajar.co.id semoga bermanfaat.

Lihat Juga:   √Kenakalan Remaja Adalah

Lihat Juga:   Koperasi Syariah

Lihat Juga:   √Bahasa Adalah

Lihat Juga:   Pencemaran Air