√ Pteridophyta Adalah

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Pteridophyta Adalah : Pengertian, Klasifikasi, Manfaat, Ciri, Cara Reproduksi, Struktur, yuk simak ulasannya dibawah ini : √ Pteridophyta : Pengertian, Klasifikasi, Manfaat dan Ciri


Pengertian Pteridophyta (Tumbuhan Paku)

Pteridophyta atau yang sering dikenal dengan sebutan tumbuhan paku merupakan sebuah tumbuhan tingkat tinggi yang sudah mempunyai akar, daun dan batang sejati. Tumbuhan paku ini bisa ditemukan hidup di tempat yang lembab (higrofit), hidup di air (hidrofit) maupun menempel pada pohon lainnya (epifit). Pteridophyta tidak dapat menghasilkan biji dalam proses seksualnya, melainkan meereka juga aka melepaskan spora sebagai alat penyebarluasan atau perkembangbiakannya.pada Saat ini sudah ada sekitar 12.000 spesies pteridophyta yang telah ditemukan.


Klasifikasi Pteridophyta (Tumbuhan Paku)

Berdasarkan jenis sporanya, tumbuhan paku ini dapat dibedakan menjadi 3 kelompok, yakni:

A. Paku Homospora

Paku homospora merupakan tumbuhan paku yang dapat menghasilkan spora yang mempunyai jenis kelamin serta ukuran sama, tidak dapat dibedakan antara spora jantang maupun betina. Tumbuhan jenis ini sering disebut juga Tumbuhan paku Isospora.


B. Paku Heterospora

Paku heterospora merupakan tumbuhan paku yang dapat menghasilkan spora yang ukurannya sangat berbeda antara spora jantang maupun betina. Spora jantan ini layaknya berukuran lebih kecil sehingga disebut mikrospora.lalu Sedangkan spora betina berukuran cukup besar sehingga disebut makrospora. Paku heterospora sering dikenal dengan sebutan an-isospora.


C. Paku Peralihan

Paku peralihan merupakan tumbuhan paku dengan jenis kelamin yang sangat berbeda jantan dan betina namun ukuran sporannya hampir sama.

Berdasarkan jenis sporanya, tumbuhan paku ini juga dapat dibedakan menjadi 3 jenis, yakni:


Paku Homospora

Tumbuhan paku homospora dapat menghasilkan spora dengan ukuran yang sama dan tidak dapat dibedakan antara spora jantan maupun spora betina. Tumbuhan jenis ini dapat dikenal juga dengan sebutan paku isospora, misalnya : Lycopodium sp (paku kawat).


Paku Heterospora

Tumbuhan paku jenis ini menghasilkan spora yang sangat berbeda ukuran sehingga disebut an-isospora. Spora jantan dikenal mikrospora karena berukuran yang kecil,lalu sedangkan spora betina berukuran lebih besar sehingga dikenal dengan makrospora, misalnya : Selaginella sp (paku rane).


Paku Peralihan

Paku peralihan merupakan tumbuhan paku dengan jenis kelamin yang berbeda beda, namun ukuran sporanya hampir sama. misalnya : Equisetum debile (paku ekor kuda).


Manfaat Pteridophyta (Tumbuhan Paku)

A. Tanaman Hias

Banyak tanaman paku yang sering digunakan sebagai tanaman hias dalam kehidupan.contohnya, Adiantum Cuneatum (suplir), Asplenium nidus (paku sarang burung), atau Platycerium biforme (paku simbar menjangan).


B. Sayuran

Tumbuhan paku yang bisa dimanfaatkan sebagai sayuran contohnya: Marsilea crenata (semanggi) maupun Pteridium aquilinum (paku garuda).


C. Pupuk Hijau

Tumbuhan paku yang banyak dimanfaatkan sebagai pupuk hijau adalah Azolla pinnata yang bersimbiosis dengan Anabaena azolle yang mampu mengikat gas N2 bebas.


D. Obat-Obatan

Tumbuhan paku ada yang digunakan sebagai obat diuretik yakni Equisetum (paku kuda) dan dapat digunakan sebagai obat luka yaitu Selaginella.


E. Bahan Bangunan

Tumbuhan paku yang banyak digunakan untuk pembuatan tiang bangunan adalah Alsophila glauca.


Ciri-Ciri Tumbuhan Paku

Pada umumnya, tumbuhan paku ini dikenal dengan ciri khas daun mudanya yang akan menggulung pada bagian  ujungnya. Meskipun sebenarnya ciri ini hanya berlaku pada ciri ini sebenarnya hanya berlaku pada paku leptosporangiatae dan juga anggota Marattiales.

Ada beberapa Ciri-ciri morfologi tumbuhan paku antara lain yakni:

  • Mempunyai akar, batang atau daun.
  • Mempunyai pembuluh angkut xilem atau floem.
  • Ukuran tumbuhan ini bervariasi, mulai dari beberapa milimeter hingga mencapai setinggi kurang lebih 6 meter.
  • Penampilan luar tumbuhan paku beraneka ragam, mulai yang berupa pohon , semak, epifit, tumbuhan
  • Merambat, mengapung di air, hingga hidrofit atau yang lain sebagainya.

Cara Reproduksi Pteridophyta

Tanaman paku berkembang biak secara vegetatif dan generatif. Berikut adalah penjelasan.

A. Reproduksi vegetatif adalah modus aseksual reproduksi tanpa sel jantan dan betina mencair. Pembibitan vegetatif dengan spora haploid (s) dari tanaman kuku. Spora yang terbentuk di dalam sporangium (spora Box) terjadi dengan pemisahan miosis.

Reproduksi vegetatif dapat terjadi baik secara alami maupun artifisial, termasuk sebagai berikut:

  1. Fragmentasi

Fragmentasi terjadi dengan memisahkan rimpang dari koloni induk. Dasar rimpang atau akar mati individu dan cabang akan tumbuh menjadi individidu baru. Jenis pemuliaan ditemukan dalam tanaman kuku, yang interkom, misalnya, Pteridium aquilinum dan Dryopteris rigida.


  1. Kuncup Tunas

Tunas terbentuk pada:

  • Bagian bawah pisau, misalnya Asplenium Buldiferum,
  • Bagian atas blade, misalnya Asplenium Viviparum dan Displazium Celtidiforum,
  • Dasar daun, misalnya dalam zenruroids Cystopteris

  1. Tunas Ujung Daun

Dibentuk oleh tunas puncak adalah daun embrio. Ketika ujung daun menyentuh tanah yang lembab, segera membentuk tunas dengan akar yang tumbuh ke dalam tanah. Selain itu, impuls ini tumbuh menjadi individu baru. Sebagai contoh, Asplenium Pentifidium


  1. Umbi Batang

Umbi yang dihasilkan tahan terhadap tanah kering. Dapat ditemukan di Klee atau Marsilea crenata.


  1. Tunas Akar

Hal ini dapat ditemukan di Platycerum, Asplenium, dan Ophioglosum.


B. Reproduksi generatif adalah pembibitan tanaman matang atau seksual, ditandai dengan lelehan sel genital laki-lelaki (spermatoloids) dan sel genital wanita (telur atau telur) yang kemudian menghasilkan zygote. Telur yang dihasilkan oleh archaegonium, sementara sperma diproduksi oleh anteridium. Anteridium dan archaegonium di prothalium

Dalam reproduksi paku terjadi metagenesis, yaitu munculnya rotasi herediter, yang secara teratur antara tahap vegetatif dan generatif.


Struktur Pteridophyta struktur pteridophyta

Seperti tanaman pada umumnya, kuku tubuh dapat dibedakan menjadi akar, batang dan daun. Bagian ini tampak sangat jelas pada jenis tips yang tinggi-batang seperti tiang Tips. Tanaman paku mengalami dua fase dalam hidup mereka atau sering disebut sebagai berbalik turun-temurun. Dalam siklus hidupnya, paku mengalami fase gametofit dan fase sporofit. Fase gametofit kuku sangat kecil dan sulit untuk diamati, sedangkan fase sporofit adalah bentuk tanaman kuku yang sering kita lihat. Penjelasan yang lebih rinci dari 2 fase dari tanaman kuku dapat dibaca pada kehidupan cyclearticle dari tanaman kuku dan reproduksi tanaman kuku.

  • Akar Tanaman Paku

Fase gametofit dari tanaman paku memiliki akar pseudo yang disebut rhizoids, karena mereka ditemukan di tanaman Lumut kering. Rhizoid memiliki fungsi yang sama dalam menyerap air dan mineral dari tanah, tetapi masih memiliki struktur jaringan yang sederhana. Sementara fase Sporofitnya memiliki akar yang benar dengan jenis akar serat. Akar serat adalah jenis akar yang tidak berakar akar, seperti tanaman monocoethyl (beras, jagung, dll).


  • Strain Tanaman Paku

Strain tanaman kuku dalam fase gametofit disebut protalium. Batang memiliki bentuk seperti daun kecil, yang juga berfungsi sebagai noda fotosintesis. Juga dapat dikatakan bahwa pseudo-Rod ini juga dianggap sebagai pseudo-Leaf. Sementara dalam fase sporofit, tanaman paku memiliki batang nyata dengan mesh xylem dan floem transportasi pembuluh. Tangkai kuku adalah pendek untuk hampir tak terlihat dan beberapa tinggi sebagai pohon.


  • Daun Tanaman Paku

Daun dari tanaman kuku dapat dibedakan dengan bentuk dan fungsi. Diskusi tentang daun terbatas pada fase sporofit dari tanaman kuku. Berdasarkan bentuknya, daun paku dapat dibedakan menjadi mikrofil dan macrophiles. Mikrofil adalah daun berformat kecil (misalnya gumpalan) yang ditemukan di sekitar batang dan tulang kuku. Mikrofil adalah daun yang tidak terdifermenkan, yang berarti bahwa daun masih memiliki jenis jaringan yang sama, ia tidak memiliki jaringan lain. Macrophiles adalah daun yang benar digunakan untuk fotosintesis. Jaringan Macrophil telah dibedakan sedemikian rupa sehingga dapat dibedakan dengan epidermis (lapisan luar) dan mesophil daun. Mesophil adalah bagian dari epidermis, yang terdiri dari jaringan parenkim dan jaringan transportasi.

Berdasarkan fungsinya, daun paku dapat dibedakan dalam tropofil dan sporofil. Tropofil adalah daun khusus yang digunakan untuk fotosintesis. Sementara Sporophil adalah daun yang, di samping fotosintesis, juga dapat menghasilkan spora sebagai media pembibitan kuku. Spora biasanya muncul dari bagian bawah daun atau di tepi daun. Spora berada di kotak spora/sporangium, yang akan menjadi pengembangan spora, sporangium akan membentuk menggerombol sorus. Sorus berwarna coklat dan berbentuk seperti benjolan pada dedaunan.


  • Spora Tanaman Paku

Berdasarkan spora, tanaman paku dapat dibedakan menjadi homospored Tips, heterospora Tips dan pergeseran Tips.

Paku Homospores (juga dikenal sebagai isospores) menghasilkan hanya satu jenis spora yang memiliki bentuk dan ukuran yang sama. Contoh paku homospore adalah Lycopodium SP. (kawat kuku) dan kuneatum Adiantum (SUPLIR).

Paku heterospora adalah tanaman paku yang menghasilkan dua jenis spora, yaitu macrospores (perempuan) dan mikrospora (laki).  Contoh paku heterospora adalah Selaginella SP. (The Rane Nails) dan marsilea Semanggi (Clover).

Tips transisi adalah tanaman paku yang menghasilkan spora dari bentuk dan ukuran yang sama, tetapi berbeda di alam dan memiliki karakteristik laki-laki dan perempuan. Contoh paku saklar adalah equisetum debile (Ponytail Nail).


Demikianlah artikel tentang Pteridophyta Adalah : Pengertian, Klasifikasi, Manfaat, Ciri, Cara Reproduksi, Struktur dari pengajar.co.id semoga bermanfaat.

Lihat Juga:   Musyawarah Adalah

Lihat Juga:   Nilai Moral Adalah

Lihat Juga:   Rumah Adat Papua

Lihat Juga:   Peranan Tumbuhan