Proses Pembentukan Tulang

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Proses Pembentukan Tulang, yuk disimak ulasannya dibawah ini:

Proses Pembentukan Tulang


Pengertian Tulang

Tulang adalah organ dengan struktur keras dan kaku yang membentuk kerangka kerja terhadap manusia. Organ termasuk stimulus dinamis dan terus berubah dari lingkungan.

Sebuah kerangka atau tulang adalah dukungan untuk tubuh vertebrata. Tanpa tulang, tubuh tidak dapat berdiri tegak. Tulang mulai membentuk bayi dalam rahim, dan tetap stabil sampai dekade kedua.

Memahami tulang adalah adanya jaringan yang kuat dan tangguh yang membentuk tubuh. Tubuh tidak dapat berdiri tegak tanpa tulang. Tulang memiliki fungsi dalam sistem gerakan. Orang selalu bergerak dalam kehidupan sehari-hari.

Sistem gerakan manusia didukung oleh dua komponen utama yaitu tulang dan otot. Otot adalah instrumen gerakan aktif dan tulang adalah motor pasif. Tulang adalah motor pasif karena mereka tidak dapat bergerak sendiri, tetapi perlu dipindahkan dengan otot.

Beberapa tulang dapat mencair dan membentuk tulang kuat, seperti yang terjadi selama pertumbuhan (bayi memiliki 300 tulang, sementara orang dewasa hanya memiliki 206 tulang. Tulang bisa tipis atau menebal, menyusut atau membesar, atau menguatkan jika perlu. Misalnya, tumbuh kembali ketika tulang terluka tanpa meninggalkan luka.


Proses Pembentukan Tulang

  • 1. Pembentukan Tulang Dalam Rahim

Dalam tulang bayi, proses pembentukan tulang ini sekali diperlukan untuk proses pertumbuhan, sehingga dapat berfungsi dengan baik. Tulang ini pada manusia tumbuh ketika janin mengandung itu adalah tentang 6 hari untuk 7 minggu.

Dalam proses tumbuh tulang tumbuh terus membentuk tulang rawan (tulang rawan) terbentuk dari sel mesenkim. Meskipun tulang ini masih sangat sensitif terhadap tulang ini, itu akan mengeras sebagaimana mestinya. Dalam pembentukan tulang ini dipengaruhi oleh kalsium dan juga plasenta hormon.

  • 2. Pembentukan Tulang Pada Bayi

Setelah melahirkan, tulang bayi akan mengeras dalam pembentukan akan sangat dipengaruhi oleh kalsium dan juga beberapa hormon pertumbuhan. Hormon yang mempengaruhi pertumbuhan mengalir adalah:

  • Osteoblast

Ini berfungsi untuk mengaktifkan pertumbuhan tulang, sedangkan untuk Osteoclas itu sendiri adalah kebalikan dari fungsi osteoblast yang menghambat proses pertumbuhan.

Lihat Juga:   Seni Rupa Adalah

Hal ini bertujuan untuk menjaga keseimbangan pertumbuhan. Untuk pertumbuhan yang disebabkan oleh osteoblast, misalnya, jari, tinggi dan lain-lain adalah pertumbuhan tulang biasa pada orang dewasa.

  • Osteoklas

Menghambat proses pertumbuhan dalam arti pengereman di sini mampu mengkonversi kalsium fosfat yang tidak larut dalam darah menjadi garam kalsium larut, untuk tulang tulang rawan (tulang rawan) seperti telinga dan lain-lain.

  • 3. Pertumbuhan dan Perkembangan Tulang

Pada awal janin, Semua tulang terbentuk dari tulang rawan di mana tulang relatif mudah berubah, yang bisa sulit karena pembentukan tulang ini (osifikasi).

Dalam proses pembentukan tulang (osifikasi) yang terjadi pada tulang rawan yang berasal dari jaringan Mesenchyme (jaringan embrio) kemudian akan digantikan oleh deposito mineral.

Pertumbuhan tulang yang berasal dari tulang ini akan terus meningkat selama lengan, tangan dan kaki akan tumbuh diperpanjang sepanjang hidup di dunia.

Untuk tulang itu sendiri, pertumbuhan akan berhenti pada usia 20 tahun. Setelah pembentukan tulang rawan, rongga di dalamnya diisi oleh osteoblast (sel pemicu pertumbuhan tulang).

  • 4. Proses Pembentukan Tulang

Kerangka manusia mulai ada ketika manusia masih dalam fase pembibitan tulang rawan embrio (tulang rawan). Pembentukan tulang rawan pada embrio ini dalam bentuk oleh sel mesenkim sel yang kemudian ketika terbentuk akan di isi Osteoblast.

Yang mana Osteoblast berfungsi ini sebagai pengubah garam kalsium serta magnesium yang larut dalam darah dalam garam garam kalsium tidak larut.

Selain itu, itu juga merupakan fungsi lain sebagai tulang keras membentuk sel yang kemudian mengisi jaringan di sekitarnya dan membentuk ostecyte (sel tulang).

Sel tulang ini terbentuk dari dalam-luar (konsentris) yang kemudian akan mengelilingi pembuluh tanah dan serabut saraf untuk membentuk sistem Havers.

Sel tulang (osteosit) dikelilingi oleh komposisi protein pembentukan matriks tulang, matriks tulang ini akan mengeras karena senyawa adamya yang dapat membuat sulit. Senyawa ini terdiri dari garam kapur (CaCO3) dan garam fosfat (CA3 (PO4) 2).

Dalam tubuh kita ada sel sel yang dapat menyerap tulang dari tulang yang rusak dan juga kemudian menjadi rusak dari botholte tulang ini yang diisi oleh sumsum tulang, sel sel disebut dengan sel Osteoclas.

Lihat Juga:   Rumah Adat Sulawesi Utara

Sebuah perbedaan kecil antara osteoklas dan juga Osteoblast, osteoklas akan terus membentuk rongga pada tulang, sementara Osteoblast akan membentuk osteocytes yang menyerupai permukaan luar dari dua dengan tujuan yang sama untuk membentuk tulang hanya dari dua sel sel tulang lebih besar dan berongga.

Proses Pembentukan Tulang (Osifikasi) dibagi menjadi dua jenis:

  1. Osifikasi Intrembranose
  2. Osifikasi Intracartilagenosa (Endochondrial)

Proses ini dibagi menjadi 2 spesies berdasarkan lokasi atau lokasi proses pembentukan tulang, penjelasan berikut dari kedua:

  • 1. Osifikasi Intermembran

Jenis osifikasi ini disebut sebagai osifikasi primer karena jenis repatriasi ini hanya dapat terjadi sekali atau repatriasi terjadi secara langsung, terjadinya kisaran ini adalah dalam jaringan ikat yang ada sejak tahap janin.

Dalam proses ini, pembentukan tulang pipih dalam tengkorak manusia dan juga pada rahang, macsila dan tulang selangka bukan dari tulang rawan (tulang rawan), tetapi dari jaringan mesenkim yang membentuk bagian dari lapisan mesoderm yang dapat berkembang menjadi jaringan ikat dan darah. Dari jaringan mesenkim kemudian pergi ke jaringan tulang.

Ada beberapa langkah dalam proses ocifikasi Intermembran, yaitu:

  • Perkembangan pusat pembentukan tulang.

Kita juga perlu tahu tentang proses pembentukan tulang. Apakah terlalu lambat, terlalu cepat atau bahkan tidak tumbuh.

  • Pengapuran

Dari tulang ini yang telah terbentuk kita harus mampu mengklasifikasikan apakah tulang ini dimasukkan ke dalam tulang keras atau kartilago.

  1. Pembentukan Trabecula
  2. Perkembangan Periosteum

Jika semuanya terpenuhi maka akan mampu melakukan proses pembentukan tulang yang lebih ringkas yang lebih ringkas digambarkan sebagai:

Dalam proses osifikasi Intermembran ada tulang spons di mana tulang spons mulai berkembang di tempat di membran yang disebut pusat osifikasi.

Setelah tulang spons ini ke pusat daerah, ada sumsum tulang merah terbentuk dalam jaringan tulang spons, diikuti oleh pembentukan tulang padat di luar luar.

  • 2. Osifikasi Intracartilagenosa

Proses kedua osifikasi intracartilagenosa atau dengan kata lain disebut sebagai endochondrial osifikasi. Keduanya memiliki proses yang sama dengan proses pembentukan tulang (osifikasi) dari lembut atau tulang rawan (kartilago) di tulang keras.

Dalam proses ini sebagai sebelumnya menjelaskan bahwa dalam proses intramembranous tulang dibentuk oleh jaringan mesenkim, sedangkan untuk proses ini mesenkim jaringan akan berubah menjadi tulang rawan yang kemudian akan dikonversi menjadi jaringan nyata.

Lihat Juga:   Ekonomi Mikro dan Makro Adalah

Dalam proses sebelumnya, pembentukan tulang juga terjadi hanya pada tulang pipih, tetapi untuk jenis osifikasi ini bertanggung jawab untuk pembentukan tulang hampir seluruh tubuh manusia.

Dalam aktifitas osteobas utuk osifikasi jenis ini sangat aktif sekali untuk membagi kemudian ke tengah tulang rawan. Sel dari osteoblast mengelilingi saluran Havers (saluran dengan pembuluh arteri kapiler, pembuluh darah dan lain-lain) dan kemudian menempati jaringan mengikat di sekitar mereka.

Proses pengerasan tulang karena pembuluh darah di sekitar sel osteoblast transportasi fosfor dan zat kalsium untuk matriks tulang.

Sebuah ukuran dari keparahan tulang Diperoleh dari sel konstituen sel apakah atau tidak kompak dalam proses susun, serta tulang matriks jika tulang matriks berongga maka jelas akan membentuk spons tulang serta matriks tulang yang akan membentuk formasi dekat dan juga rapi kemudian tulang adalah contoh keras adalah pipa tulang.

Pada usia sekitar 30 untuk 35 tahun disebut sebagai pembentukan tulang, di era ini pertumbuhan tulang akan dihentikan sebagai usia manusia di atas 35 tahun kemudian Aanya akan mengubah bentuk perubahan tulang yang sudah tua dengan tulang termuda.

Dalam rangka menjaga kesehatan tulang atau pertumbuhan sebelum masa pertumbuhan habis, perlu untuk mempertahankan asupan kalsium sekitar 800 untuk 1200 mg per hari dengan tujuan mencegah adanya pengurangan tulang yang dapat menyebabkan penurunan kepadatan tulang, sehingga perlu untuk memiliki asupan kalsium yang berlebihan.

Tapi untuk membuat tulang lebih tebal tidak harus dengan kalsium, tetapi dengan latihan beban setiap hari untuk membuat tulang kita lebih tebal dan ingat untuk memperhatikan konsumsi makanan yang seimbang gizi.

unsur hara ini sangat diperlukan untuk dipertimbangkan karena dari mana kita makan akan ada Sari makanan yang bisa kita menyerap ketika tubuh kita tidak.

Itu juga akan mempengaruhi tulang kita tidak membuat tubuh kita tidak seimbang dimana tulang diserap untuk diganti lebih dari tulang yang menggantikan tulang yang terjadi ketika fungsi terus-menerus osteoporosis akan terjadi.


Demikianlah pembahasan dari pengajar.co.id mengenai Proses Pembentukan Tulang, semoga dengan adanya artikel ini bisa bermanfaat untuk anda.