Karir Adalah

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Karir Adalah, yuk disimak ulasannya dibawah ini:

Karir Adalah


Pengertian Karir

Karir adalah serangkaian sikap dan perilaku yang menyangkut mengenai masalah pengalaman atau aktivitas bekerja selama rentan waktu dalam hidup seorang individu dan juga serangkaian mengetai aktivitas bekerja berkelanjutan.

karir ialah suatu kondisi yang bisa menunjukan bahwa ada sebuah peningkatan status kepegawaian seseorang individeu dalam pada sebuah organisasi sesuai berdasarkan dengan kinerja yang sudah ditetapkan dari organisasi tersebut.

karir ialah sebuah kedudukan, serangkaian pekerjaan dan juga posisi yang sudah pernah dijalani oleh seseorang tersebut selama masa kerjanya. karir menunjukan sebuah perkembangan ataupun peningkatan pegawai secara personal untuk di sebuah jenjang yang bisa dicapai selama dalam masa kerja pada organisasi tersebut.


Pengertian Karir Menurut Para Ahli

  • Menurut Simamora (2001:505)

Karir adalah, rangkain atau urutan aktifitas selama rentang hidup orang tersebut dan berkaitan terhadap pekerjaan, perilaku, nilai-nilai, dan aspirasi.

  • Menurut Ekaningrum (2002:256)

Karir tidak lagi ditafsirkan sebagai penghargaan kelembagaan dengan meningkatkan posisi dalam hirarki formal yang ditetapkan dalam organisasi. Dalam paradigma tradisional, pengembangan karir sering dianggap identik dengan mempersiapkan mobilitas tingkat tinggi, sehingga karir akan mendukung efektivitas individu dan organisasi dalam mencapai tujuan.

  • Menurut Dalil S (2002:277)

Karir adalah sebuah proses yang dibuat sadar oleh perusahaan untuk membantu karyawan berpartisipasi dalam tempat kerja.

  • Menurut Glueck (1997:134)

Mengekspresikan karir individu adalah suksesi pengalaman yang berhubungan dengan pekerjaan yang dialami seseorang selama masa jabatannya. Jadi seorang individu karir mencakup berbagai pilihan dari berbagai kesempatan, tetapi dari perspektif organisasi karir adalah proses baru regenerasi tugas.

  • Menurut Ekaningrum (2002:258)

Karir digunakan untuk mendeskripsikan orang pada setiap peran atau status. Karir adalah semua fungsi (profesi) yang memiliki tanggung jawab individu.


Pengembangan Karir Adalah

Pengembangan karir merupakan upaya yang perlu dilakukan untuk membuat rencana karir yang telah dibuat hasil yang optimal. Pengembangan karir adalah serangkaian kegiatan seumur hidup (seperti lokakarya) yang berkontribusi pada eksplorasi keberhasilan dan pemenuhan tugas.

  • Menurut Noeewll (1998)

Pengembangan karir adalah tugas organisasi untuk membentuk hubungan dengan orang yang memimpin karirnya, karena karir terdiri dari beralih antara individu dan organisasi. Individu merencanakan karir mereka untuk meningkatkan status dan gaji mereka, memastikan keselamatan di tempat kerja dan mempertahankan keterampilan pasar mereka di pasar tenaga kerja yang berubah.

  • Menurut Mangkunegara (2002)

Menyatakan bahwa keberhasilan di tempat kerja dapat berdampak besar pada kehidupan perusahaan dan lingkungan. Manfaat pengembangan karir akan membantu untuk mencapai tujuan organisasi dan tujuan individu yang berarti memperkuat hubungan loyalitas karyawan dan sikap terhadap organisasi sehingga program organisasi akan tercapai.

Lihat Juga:   Lingkungan Hidup

Perencanaan Karir Adalah

Karir adalah semua posisi/profesi yang dipunyai/dikuasai selama kehidupan kerja seseorang. Perencanaan karir adalah rencana tentang kemungkinan organisasi atau karyawan perusahaan sebagai individu mengejar proses promosi atau posisi sesuai dengan persyaratan dan kemampuan.

Menurut Kol. Susilo Martoto

perencanaan karir adalah rencana tentang kemampuan seorang karyawan/anggota organisasi sebagai individu untuk melanjutkan promotionprocess/posisi sesuai dengan persyaratan dan kemampuan.


Manajemen Karir Adalah

Manajemen Karir adalah sebuah proses di mana organisasi mencoba untuk menyesuaikan kepentingan, karir individu dan kemampuan organisasi untuk merekrut karyawan. Proses ini memiliki kegiatan yang saling berhubungan lainnya, seperti perencanaan karir, pengembangan karir dan konseling, dan pengambilan keputusan karir. Manajemen Karir melibatkan semua pihak, termasuk karyawan, di unit di mana karyawan bekerja, serta organisasi secara keseluruhan.

Selama pelaksanaan, manajemen karir dibagi menjadi berbagai subproses, termasuk perekrutan dan seleksi, alokasi sumber daya manusia, penilaian dan evaluasi, serta pelatihan dan pengembangan. Manajemen Karir adalah proses yang sedang berlangsung dalam persiapan, pelaksanaan dan pemantauan rencana karir yang dilakukan oleh individu, bersama-sama dengan organisasi atau sistem karir bisnis.

Tidak seperti pengembangan karir, manajemen karir lebih berfokus pada kepentingan organisasi atau bisnis, sementara perencanaan karir lebih ditekankan pada individu. Grafik di bawah ini menjelaskan hubungan antara Manajemen Karir dan manajemen sumber daya manusia.

Individu merencanakan karier untuk meningkatkan status dan kompensasi, memastikan keselamatan di tempat kerja dan mempertahankan posisi di pasar tenaga kerja yang selalu berubah. Itulah sebabnya organisasi menstimulasi manajemen karier individual dengan beberapa tujuan, termasuk:

  1. Mengembangkan dan mempromosikan karyawan dari perusahaan.
  2. Tingkatkan jumlah tenaga berbakat untuk dipromosikan.
  3. Menunjukkan ketertarikan pada karyawan.
  4. Meningkatkan produktivitas tenaga kerja.
  5. Mengurangi perputaran karyawan.
  6. Memungkinkan manajer untuk mengekspresikan apresiasi bagi orang-orangnya.
  7. Membuat citra proses perekrutan positif.

Manfaat Karir

Berikut dibawah ini beberapa manfaat karir dalam perusahaan:

  • Tujuan Diri dan Karyawan Bisa Tercapai

Dengan mengembangkan karyawan akan menjadi lebih baik. Ini juga akan mempengaruhi gambar dan karir dalam perusahaan. Itu sebabnya kedua perlu terus memperbaiki diri. Dengan amal tersebut, karyawan dan tujuan perusahaan akan sama-sama baik dicapai.

  • Karyawan Memahami Passion

Dengan terus mengembangkan dan terus meningkatkan. Karyawan pasti akan menjadi lebih akrab dengan siapa dia. Anda juga tahu lebih banyak tentang keterampilan dan bakat yang Anda miliki. Jadi karyawan bekerja lebih baik.

  • Memastikan Kemakmuran

Perusahaan perlu memberi karyawan fleksibilitas dalam mengembangkan karir. Tentu saja, fleksibilitas harus diimbangi dengan persyaratan yang harus dipenuhi. Langkah ini juga dimaksudkan sebagai bentuk asuransi kesejahteraan karyawan oleh perusahaan. Jadi kesetiaan karyawan juga meningkat.

  • Hubungan Antara Karyawan dan Perusahaan Meningkat

Pengembangan karir juga akan memberikan dampak yang baik bagi hubungan perusahaan dan karyawan. Dengan Solidaritas dan kesolidan akan dipertahankan. Oleh karena itu tidak sulit untuk memenuhi tantangan masa depan.

  • Menstabilkan Partisipasi Dalam Program

Setiap perusahaan harus memiliki program tertentu untuk mencapai kesuksesan. Tapi program besar tidak akan berarti jika tidak ada dukungan dari stafnya. Oleh karena itu, pengembangan karir harus dilakukan agar tujuan program tercapai dengan baik.

  • Mengefektifkan Biaya SDM

Dengan melakukan pengembangan karir, tentu saja, kualitas kinerja karyawan juga akan meningkat. Perbaikan ini tentunya akan meningkatkan kinerja perusahaan tetap. Hal ini memungkinkan untuk mengurangi biaya HR dan jauh lebih efektif.

  • Iklim Kerja yang Lebih Sehat

Lingkungan kerja yang positif tentu akan meningkatkan gairah karyawan untuk bekerja. Tidak hanya itu, pekerja yang sehat secara mental akan terwujud. Sehingga tidak sulit bagi perusahaan untuk mewujudkan keberhasilannya. Itulah sebabnya pengembangan karir harus dilakukan secara terus menerus.

Lihat Juga:   Rumah Adat Bengkulu

Jenis Jenis Karir

Berikut dibawah ini merupakan jenis jenis karir, adalah:

  • Realistis

Jenis kepribadian adalah pekerjaan penuh kasih, menggunakan alat, keterampilan teknis, keterampilan fisik, mesin, materialis, terfokus pada kekuatan, status dan praktek, toleransi cahaya.

  • Investigatif

Jenis kepribadian adalah teka-teki dan tantangan, cinta belajar matematika, aman dan bahagia untuk membaca ilmu pengetahuan, kemampuan untuk menganalisis, berpikir kompleks dan abstrak, membayar perhatian.

  • Artistik

Jenis kepribadian seperti membuat lagu, mencintai seni, menulis, kreatif, menggunakan alat di tempat kerja, mencintai kebebasan, membuka dan mengekspresikan diri.

  • Sosial

Jenis kepribadian yang peduli, membantu, diskusi tentang bagaimana bekerja/bekerja dalam kelompok, banyak berbicara, verbal dan keterampilan sosial unggul, sederhana, fleksibel, sesuai dengan nilai idealis, rendah hati, baik dan memahami situasi orang lain.

  • Enterprising

Jenis kepribadian yang ambisius, mudah untuk mengasosiasikan, untuk mempengaruhi orang lain, tegas, yang ingin menjadi dikenal, pemimpin, tidak sabar, bangga, percaya diri, tertarik pada tingkat dan kekuatan.

  • Konvensional

Jenis kepribadian adalah untuk menilai sesuatu dengan uang, dapat dipercaya, mengikuti petunjuk dan aturan, cara mengatur, tergantung pada orang lain, sulit untuk membuka (dekat) seperti organisasi, perencana yang baik, ia mencintai lingkungan kantor, dan jumlah kemampuan untuk bekerja.


Tujuan Pengembangan Karir

Berikut dibawah ini merupakan tujuan pengembangan karir adalah:

  1. Membantu pencapaian individu dan perusahhan dalam pengembangan karier karyawan yang merupakan hubungan timbal balik yang bermanfaat bagi kesejahteraan karyawan dan tercapainya tujuan perusahaan
  2. Menunjukkan kesejahteraan pegawai perusahaan merencanakan karir pegawai dengan meningkatkan kesejahteraannya sehingga memiliki loyalitas yang lebih tinggi
  3. Membantu pegawai menyadari kemampuan potensinya
  4. Memperkuat hubungan antara pegawai perusahaan pengembangan karier akan memperkuat hubungan dan sikap pegawai terhadap perusahaannya
  5. Membuktikan tanggung jawab sosial pengembangan karier suatu cara menciptakan iklim kerja yang positif dan pegawai pegawai lebih bermental sehat
Lihat Juga:   Seni Patung

Jalur Karir

Hasil dari perencanaan karier adalah penempatan dari seorang individu  dalam suatu pekerjaan yang merupakan bagian pertama dari sederetan pekerjaan. Dari perspektif organisasi, jalur karier adalah pentitng dalam perencanaan tenaga kerja.

Sebuah masa depan tenaga kerja organisasi tergantung pada proyeksi individu-individu melalui suatu barisan. Dari perspektif individu, suatu jalur karier  merupakan sederetan dari pekerjaan yang dia inginkan lakukan untuk mencapai tujuan personal dan kariernya.

Meskipun hampir tak mungkin dengan sempurna mengintegrasikan kebutuhan organisasi dan kebutuhan individu dengan medisain jalur karier, perencanaan karier sistematis adalah suatu potensi untuk menutup kesenjangan antara kebutuhan dari individu dan kebutuhan dari organisasi.

Jalur karier tradisional menekankan mobilitas keatas dalam suatu kesempatan tunggal atau bidang fungsional. Ketika menerima karyawan, Perwakilan organisasi akan membicarakan jalur karier ahli rekayasa, akuntan atau sales.

Dalam konteks ini, perekrut akan menguraikan pekerjaan berbeda yang individu akan tangani sebagai pekerjaan yang semakin meningkat  dalam sebuah organisasi.  Masing-masing pekerjaan, atau ”jenjang” dari tangga karier dicapai ketika individu telah mengumpulkan pengalaman dan kemampuan yang diperlukan dan telah ditunjukkan bahwa dia siap  untuk dipromosi.

Sebuah alternatif untuk jalur karier tradisional  adalah untuk jalur karier dasar pada pengalaman nyata dan pilihan individu. Jalur dari jenis ini akan mempunyai beberapa karakteristik:

  1. mereka akan termasuk berbagai kemungkinan lateral dan downward, seperti juga berbagai kemungkinan keatas (upward possibilities)
  2. mereka menjadi bersifat sementara dan responsif untuk perubahan kebutuhan organisasi
  3. mereka akan menjadi cukup fleksibel untuk mengambil tanggungjawab kualitas individu-individu
  4. masing-masing pekerjaan sepanjang jalur akan menjadi spesifik dalam istilah dapat memperoleh keahlian, pengetahuan, dan sumbangan khusus yang lain, tidak hanya dalam istilah dari piagam pendidikan, umur, atau pengalaman kerja.

Jalur karier realistik, dibandingkan jalur karier tradisional, adalah perlu untuk counseling karyawan efektif. Kekurangan informasi seperti ini, karyawan hanya menduga pada apa yang tersedia.

Sebagai contoh dari jalur karier untuk manajemen umum pada sebuah perusahaan telepon ditunjukkan dalam peraga 14-7. menurut jalur, rata-rata durasi dari penugasan seorang manajer dalam level manajemen pertama adalah empat tahun-2,5 tahun sebagai asisten staf  kantor pusat dan 1,5 tahun sebagai manajer dari sebuah kantor cabang di suatu kota kecil.

Dengan 14 tahun, rata-rata manajer seharusnya telah mencapai level keempat dari manajemen. Penugasan dilevel ini boleh jadi dari manajer sales komersil dan divisi operasi. Dengan jelas, tidak seluruh manajer-manajer mencapai level kelima, sangat sedikit sampai ke level ketujuh (president). Semakin dekat puncak organisasi, jumlah dari pembukaan menurun dan jumlah dari calon meningkat.


Akhir Kata

Demikianlah ulasan dari pengajar.co.id mengenai Karir Adalah: Pengertian, Menurut Para Ahli, Pengembangan, Perencanaan, Manajemen, Manfaat, Jenis, Tujuan, Jalur, semoga dengan adanya artikel ini bisa bermanfaat untuk anda.