Metodologi Penelitian

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Metodologi Penelitian, yuk disimak ulasannya dibawah ini:

Metodologi Penelitian


Pengertian Metodologi Penelitian

Metode penelitian adalah langkah yang peneliti harus mengumpulkan informasi atau data dan memeriksa data yang diperoleh. Metode penelitian memberikan gambaran tentang rencana penelitian, termasuk: prosedur dan langkah yang harus diambil, waktu penelitian, sumber data dan dengan langkah apa data diperoleh dan kemudian diproses dan dianalisis.

Dalam diskusi ini, kami pertama kali mencoba menjelaskan tujuan penelitian, memahami metode penelitian, termasuk memahami metode penelitian sesuai dengan ahli/ahli. Yang terakhir adalah bahwa kita menjelaskan contoh metode penelitian. Diskusi ini dimaksudkan untuk memberikan wawasan yang komprehensif ke dalam penelitian kali ini. Dan kemudian kami akan menjelaskan secara rinci berbagai metode penelitian.


Pengertian Metodologi Menurut Para Ahli

  • Menurut KBBI

Metode merupakan cara kerja bahwa suatu sistem harus memfasilitasi pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan tertentu.

  • Menurut Dr. Agus M. Hardjana

Mengemukakakn bahwa metode adalah cara yang dipikirkan dengan cermat untuk mengikuti langkah tertentu untuk mencapai tujuan.

  • Menurut Titus

Mengatakan bahwa kaedah ini adalah satu siri cara dan langkah tertib untuk menegaskan suatu bidang ilmiah.

  • Menurut Almadk

Menjelaskan bahwa metode ini adalah cara untuk menerapkan prinsip logis yang berbeda untuk penemuan dan penjelasan kebenaran.

  • Menurut Rothwell dan Kazanas

Menurut mereka, metode ini adalah suatu cara, sebuah proses atau pendekatan untuk menyampaikan informasi.

  • Menurut Hebert Bisno

Metode adalah teknik yang baik Umum dan benar untuk diterima atau digunakan dalam disiplin atau bidang disiplin dan praktek.

  • Menurut Macquarie

Metode adalah cara untuk melakukan sesuatu terutama satu hal yang berkaitan dengan rencana tertentu.

  • Menurut Rosdy Ruslan

Menyarankan sebuah metode sebagai kegiatan ilmiah yang melibatkan bekerja dalam memahami subjek atau objek penelitian dalam upaya untuk menemukan jawaban ilmiah dan legitimasi dari sesuatu yang diteliti.

  • Menurut Wiradi

Metode adalah serangkaian langkah dari apa yang harus dilakukan dengan cara yang terstruktur dan sistematis.

  • Menurut Ostle

Menurut dia metode adalah doktrin tentang sesuatu dalam memperoleh sesuatu yang terhubung satu sama lain.


Jenis Metodologi Penelitian

Berikut dibawah ini merupakan jenis jenis metodologi penelitian, yaitu:

  • Metode Eksperimental

Penelitian menggunakan metode eksperimental akan mengumpulkan data dengan cara yang berbeda, mulai dari survei, pengamatan, wawancara. Perbedaannya adalah bahwa metode ini membagi objek penelitian menjadi dua kelompok: kelompok eksperimen dan grup kontrol.

Kedua kelompok dibudidayakan untuk memiliki karakteristik mungkin. Grup eksperimen menerima perawatan baru dari para peneliti, seperti kebijakan baru, sedangkan grup kontrolnya tidak. Bagaimana saya dapat memproses dan menganalisis data?

Kemudian, data akan dikumpulkan berdasarkan cara dikumpulkan. Kontur penelitian adalah hasil dari pengobatan baru dari kelompok eksperimental. Jika hasil tidak memiliki perbedaan yang signifikan dibandingkan dengan kelompok kontrol, dapat disimpulkan bahwa pengobatan baru juga tidak berpengaruh signifikan.

Apa contoh penggunaan metode eksperimental?

Misalnya, sekolah wughing untuk mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan siswa untuk bermain game. Sekelompok siswa yang menghabiskan lebih dari 5 jam sehari bermain game dikumpulkan dan dibagi menjadi dua kelompok. Dalam kelompok pertama, siswa menerima kegiatan baru sebagai pengganti permainan, sementara di kelompok kedua siswa tidak menerima kegiatan apapun.

  • Metode Longitudinal

Penelitian menggunakan metode longitudinal akan mengumpulkan data dengan cara yang berbeda, tetapi yang paling umum adalah survei. Sampel penelitian diberikan kuesioner/polling untuk diselesaikan. Kemudian, dalam jangka waktu tertentu setelah melakukan survei pertama, peneliti akan melakukan survei kedua, dan seterusnya, dan kemudian mencari perubahan yang terjadi. Tidak ada ketentuan untuk berapa kali peneliti harus mengulangi survei, tapi itu biasanya terjadi setidaknya dua kali.

Lihat Juga:   √ Contoh Moral Adalah

Bagaimana saya dapat memproses dan menganalisis data? Data yang dikompilasi dapat diproses dan dianalisis secara manual atau dengan perangkat lunak yang berfungsi sebagai pengolah data.

Contoh penggunaan metode longitudinal, misalnya, seorang peneliti akan melakukan penelitian tentang mantan pecandu narkoba di lingkungan masyarakat dengan melakukan wawancara kepada peserta Terpilih. Hasil wawancara juga akan direkam untuk diserahkan. Kemudian, setiap enam bulan, para peneliti akan datang ke peserta yang sama untuk melihat perubahan/pengembangan.

  • Metode Deskriptif

Seperti namanya, peneliti dalam penelitian menggunakan metode deskriptif akan menggambarkan fenomena yang didasarkan pada pengalaman peserta studi dan hasil pengamatan ia telah dibuat. Data yang dikumpulkan disebut data deskriptif. Selain menggunakan pengamatan saat mengumpulkan data, cara lain yang umum digunakan adalah wawancara.

Cara memproses data dari metode deskriptif, data yang dikumpulkan akan diproses dan kemudian dianalisis oleh pengkodean istilah tertentu/kalimat/cerita dari data deskriptif.

Sebagai contoh, seorang peneliti akan menyelidiki warga yang saat ini menempati tempat tinggal. Sebelum dia melakukan penelitiannya, para peneliti akan menciptakan masalah dalam bentuk pertanyaan yang umumnya diawali dengan kata ‘ apa ‘. Masalahnya akan dijawab dengan menggambarkannya.

  • Metode Studi Kasus

Penelitian menggunakan metode studi kasus biasanya mendapatkan data yang dibutuhkan dengan cara yang berbeda, dimulai dengan wawancara, pengamatan, atau penyaringan dokumen. Perbedaan antara metode ini dan metode lainnya adalah lingkup studi yang lebih terbatas, yang memungkinkan peneliti untuk melakukan penelitian mereka lebih dalam.

Data yang diperoleh kemudian akan diproses dan dianalisis setelah pertama kali peneliti telah melakukan enkripsi-mengendalikan variabel yang saling berhubungan yang perlu dianalisis secara manual atau menggunakan perangkat lunak pengolah data.

Sebagai contoh, seorang peneliti melakukan penelitian tentang pengaruh pendidikan kecerdasan emosional di sekolah terhadap bullying yang terjadi di kalangan remaja. Penelitian ini memiliki cakupan terbatas dan spesifik.


Manfaat Metodologi Penelitian

Berikut dibawah ini merupakan manfaat metodologi penelitian, yaitu:

  1. Mengetahui arti pentingnya penelitian
  2. Menilai hasil-hasil penelitian
  3. Dapat melahirkan sikap dan pola piker yang skeptic, analitik, kritik dan kreatif

Tujuan Metodologi Penelitian

Berikut dibawah ini merupakan tujuan metodologi penelitian, yaitu:

  1. Untuk mengembangkan pengetahuan yang telah ada.
  2. Untuk mendapatkan pengetahuan baru dalam beberapa bidang.
  3. Menguji kebenaran dari pengetahuan sudah ada.

Jenis dan Contoh Metodologi Penelitian

Berikut dibawah ini contoh metodologi penelitian, yaitu:

  • Penelitian survey

Metodologi penelitian survei adalah bagian dari penelitian kuantitatif yang mengumpulkan data primer menggunakan jajak pendapat atau kuesioner sebagai alat penelitian. Survei survei desain kuesioner difokuskan pada orang yang responden.

Survei responden survei adalah contoh penelitian yang mewakili populasi. Perhatikan perbedaan antara populasi dan sampel di sini. Populasi adalah seluruh penduduk, sementara monster adalah orang-orang yang mewakili itu. Sampel yang dipilih sebagai sampel harus representatif. Oleh karena itu, peneliti menerapkan teknik sampling yang relevan untuk mendapatkan sampel representatif.

Contoh penelitian yang dapat mengimplementasikan metodologi survei, seperti penelitian dalam ‘ persiapan usaha kecil (UKM) di Jakarta dalam menghadapi komunitas ekonomi ASEAN ‘. Kuesioner ini dimaksudkan untuk ditujukan kepada beberapa UKM di Jakarta yang menjadi contoh penelitian.

  • Penelitian eksperimental

Jenis metodologi penelitian ini juga merupakan studi kuantitatif yang khas. Peneliti melakukan eksperimen dengan tujuan yang jelas, seperti ingin melihat efektivitas program yang akan diterapkan atau tidak nanti.

Lihat Juga:   Rekonsiliasi Bank

Metode penelitian eksperimental umumnya membagi objek penelitian menjadi dua kelompok. Satu kelompok digunakan sebagai target, sedangkan kelompok lainnya digunakan sebagai kontrol. Kelompok sasaran yang dimaksud adalah target percobaan.

Kelompok kontrol berfungsi sebagai hasil komparatif dengan kelompok sasaran. Hasil perbandingan antara kedua kelompok ini adalah hasil penelitian eksperimental. Contoh penelitian yang dapat menerapkan metodologi eksperimental, seperti penelitian ke dalam ‘ pengaruh ruang terbuka hijau terhadap penurunan warga ‘ tingkat agressivity ‘.

Para peneliti pada awalnya mendefinisikan dua kota yang rakyatnya memiliki karakteristik yang relatif serupa. Misalnya, sama agresif dan cepat kesal. Di salah satu kota yang ditargetkan, peneliti membangun sejumlah ruang terbuka hijau. Kota lainnya adalah kelompok kontrol. Hasilnya menunjukkan apakah ada perbedaan yang signifikan dalam agresivitas.

  • Penelitian cross-sectional

Cross-sectional penelitian pada dasarnya mirip dengan survei penelitian. Penelitian yang khas juga kuantitatif. Istilah Cross-sectional menekankan variasi hasil dari beberapa variabel keterlibatan. Cross-sectional penelitian umumnya menganalisa lebih dari satu kasus pada suatu waktu.

Variasi yang ingin dilihat dengan menyelesaikan jenis penelitian ini dapat mencakup variasi antara individu, Keluarga, organisasi, negara dan sebagainya. Oleh karena itu, sampel penelitian harus besar dan dapat mendeteksi varian antara kasus atau variabel.

Contoh penelitian yang dapat menerapkan jenis penelitian ini, misalnya “kualitas hidup orang di negara ASEAN”. Penelitian ini dapat dimulai dengan pengumpulan data statistik. Biasanya, para peneliti menggunakan dataset yang sudah tersedia. Data menunjukkan sejumlah variabel yang dianalisis di semua atau beberapa negara ASEAN.

  • Penelitian longitudinal

Penelitian longitudinal adalah desain penelitian yang digunakan untuk mengukur perubahan atau perkembangan fenomena jangka panjang. Metodologi penelitian ini menerapkan survei untuk mengumpulkan data dari sampel penelitian. Penelitian longitudinal dapat dikatakan tidak sering dilakukan dalam penelitian sosial. Biaya dan waktu yang dibutuhkan penelitian ini sangat tinggi.

Dalam penelitian longitudinal, peneliti menerapkan survei kepada beberapa responden yang menjadi sampel. Dalam periode yang telah ditentukan, sampel pemeriksaan harus ditinjau ulang setidaknya sekali untuk survei. Penelitian longitudinal dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu studi panel dan Studi kohort.

Panel studi mengambil sampel acak. Biasanya, sampel adalah representasi pada skala nasional atau aspek geografis tertentu. Studi kelompok mengambil sampel contoh secara acak, tetapi berdasarkan karakteristik yang sama atau serupa, seperti dilahirkan pada tanggal atau minggu yang sama. Keduanya dibedakan hanya oleh proses pengumpulan data.

  • Penelitian grounded

Tidak seperti beberapa jenis metode penelitian sebelumnya, penelitian Beralas adalah studi kualitatif khas. Penelitian ini menekankan niat untuk menghasilkan teori baru yang diturunkan atau  “beralasan ” pada data lapangan. Dengan kata lain, teori muncul dari keterlibatan peserta yang menghasilkan data lapangan.

Para peneliti yang mempresentasikan jenis penelitian ini tidak menggunakan konsep atau teori yang diketahui dari literatur atau sumber lain. Para peneliti pasti meninggalkan teori, data lapangan dapat menunjukkan teori baru validitas yang lebih tinggi. Teori baru yang dihasilkan menyiratkan upaya eksplorasi data yang mendalam dalam proses pengumpulan dan analisis.

Penelitian semacam ini muncul dari disiplin sosiologi. Secara umum, peneliti mempelajari tindakan dan interaksi sosial yang terjadi sebagai fokus penelitian mereka. Beberapa orang terlibat dalam studi sebagai peserta studi.

  • Penelitian fenomenologi

Penelitian fenomenologis mirip dengan penelitian beralas. Jika beralasan melibatkan niat untuk mengeksplorasi untuk menemukan teori baru, penelitian fenomenologis lebih mungkin deskriptif dan bekerja sendirian.

Para peneliti yang mengimplementasikan fenomenologi berusaha untuk memahami esensi dari pengalaman peserta studi. Inti dari pengalaman ini secara umum dapat diketahui melalui pengamatan partisipatif dan wawancara yang mendalam. Esensi dari pengalaman individu adalah fokus penelitian fenomenologi.

Contoh penelitian fenomenologi, seperti penelitian “keberadaan komunitas Yahudi di Indonesia”. Untuk memahami bagaimana pengalaman mereka menjadi minoritas di negara yang agamanya tidak diakui oleh pemerintah dan mungkin juga masyarakat, penelitian fenoomologi dapat diterapkan.

  • Penelitian etnografi

Penelitian etnografi berfokus pada upaya para peneliti untuk menggambarkan dan menafsirkan kelompok budaya tertentu. Istilah  “Ethno ” menunjukkan adanya pola budaya yang diyakini dan dipraktekkan oleh kelompok tertentu dalam kehidupan sehari-hari mereka. Jenis penelitian ini juga biasanya kualitatif.

Lihat Juga:   Rumah Adat Riau

Banyak kajian etnografi yang digunakan dalam penelitian sosiologi dan antropologis. Kelompok belajar tidak seperti kelompok etnis tradisional, tetapi juga bisa menjadi kelompok modern yang dibangun dengan kesamaan budaya modern tertentu.

Contoh studi etnografi, seperti penelitian ‘ kesadaran lingkungan di bawah Backpacker ‘. Ethnography dapat digunakan sebagai metodologi dan teknik analisis untuk menggambarkan dan menafsirkan bagaimana pelancong independen atau kelompok Backpacker dalam masalah lingkungan.

  • Penelitian naratif

Penelitian narasi berfokus pada pengalaman hidup individu. Studi yang menerapkan jenis penelitian ini mirip dengan studi biografi. Bahkan beberapa peneliti menyebutkan bahwa narasi penelitian adalah cara terbaik untuk menghasilkan buku biografi.

Eksplorasi jenis penelitian ini dilakukan untuk mempelajari kehidupan individu. Pengalaman hidup ini diungkapkan melalui cerita berbasis memori. Mendalam metode wawancara dan dokumen penelitian adalah teknik utama untuk pengumpulan data. Meskipun fokus penelitiannya pada pengalaman individu, para peneliti mungkin melibatkan lebih dari satu individu. Untuk menekankan di sini, lebih dari satu keterlibatan peserta tidak dimaksudkan sebagai komparator.

Contoh penelitian bahwa jenis ini dapat diterapkan, misalnya tentang ‘ kehidupan di bangkai kapal: pengalaman dua pengungsi dari Burma ‘, di mana para peneliti mengangkat kisah hidup dua dari roengnya menyeberangi laut dan kapal karam.

Seperti disebutkan sebelumnya, penelitian ini dapat digunakan untuk menulis biografi. Tapi penelitian ini lebih tepat disebut penelitian biografi.

  • Studi kasus

Jenis metodologi Penelitian studi kasus ini sedang dilakukan untuk penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan pemahaman dengan menjelaskan secara mendalam kasus yang merupakan fokus penelitian. Studi kasus penelitian melibatkan pemahaman mendalam tentang peneliti untuk studi kasus.

Kasus yang diselidiki menggunakan jenis metodologi ini dapat berupa peristiwa, program, dan aktivitas yang terjadi di lokasi dan tempat tertentu. Individu dengan pengalaman atau kasus yang berhubungan dengan pengetahuan diperiksa pada peserta yang paling potensial.

Ruang lingkup studi studi kasus sangat terbatas dan bahkan dapat dikatakan sempit, tapi mendalam. Para peneliti cenderung mengabaikan tema yang terjadi ketika mereka tidak relevan dengan kasus dipelajari, sebagai menarik sebagai salah satu tema yang terjadi.

Contoh studi studi kasus, misalnya  “kekuasaan deviasi dalam pemerintahan oleh aktivis 98 Post-New order “. Penyelidik ingin tahu bagaimana praktik yang menyimpang kekuasaan terjadi pasca Orde Baru oleh pejabat yang sebelumnya aktivis direformasi dari 98.

  • Penelitian komparatif

Jenis penelitian ini lebih fleksibel, yang berarti bahwa hal itu dapat diterapkan dalam penelitian kualitatif atau kuantitatif. Penelitian komparatif adalah perbandingan dari dua atau lebih kasus diperiksa. Perbandingan adalah hasil dari studi yang biasanya ditulis dalam bab hasil penelitian.

Contoh penelitian komparatif, seperti ‘ tingkat kesejahteraan keluarga di negara Skandinavia: perbandingan  ‘. Seringkali perbandingan tidak dapat dibenarkan yang lebih baik atau lebih buruk, melainkan untuk memperkaya referensi sebelum kebijakan diterapkan.

Penelitian komparatif juga sering digunakan untuk melihat program mana yang lebih efektif dan efisien dengan memperhitungkan alasan tertentu. Studi ini, bila dilakukan dengan pendekatan kuantitatif sebenarnya mirip dengan Cross-sectional penelitian. Sementara ketika dilakukan dengan pendekatan kuantitatif terlihat seperti studi kasus, dengan jumlah kasus yang terjadi di dua atau lebih di lokasi yang berbeda.


Demikianlah ulasan dari pengajar.co.id mengenai Metodologi Penelitian, semoga dengan adanya artikel ini bisa bermanfaat untuk anda.