Pakaian Adat Jawa Barat

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Pakaian Adat Jawa Barat, yuk disimak ulasannya dibawah ini :Pakaian Adat Untuk Acara Pernikahan


Pakaian Adat Jawa Barat

Jawa Barat adalah salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di pulau Jawa dengan ibukota di Bandung. Sebagian besar orang yang menetap di Jawa Barat berasal dari orang Sunda.

Konon, orang Sunda memiliki kebiasaan dan keturunan, salah satu pakaian adat Jawa Barat. Pakaian tradisional Jawa Barat dapat dibedakan dalam 3 spesies menurut status sosial masyarakat Jawa Barat.

Tidak hanya pakaian berdasarkan status sosial saja, tetapi juga pakaian untuk acara formal dan pakaian pernikahan. Tiga jenis pakaian telah dikenal manusia sejak zaman kuno dan masih telah diawetkan sejauh ini.

Jadi Anda bertemu dengan banyak orang Jawa Barat yang masih memakai pakaian biasa. Berikut adalah beberapa jenis pakaian tradisional Jawa Barat yang akan Anda temukan.


Jenis Pakaian Adat Jawa Barat

Berikut dibawah ini merupakan jenis jenis pakaian adat jawa barat :

  • Jas BeludruJas Beludru

Jas ini sering digunakan oleh raja Sunda di zaman kuno sebagai pakaian kebanggaan. Kain ini terbuat dari beludru, sehingga rasanya mewah dan mengkilap. Untuk pria dan wanita yang memakai bahan beludru ini.

Kebaya beludru dipakai oleh kaum bangsawan atau masyarakat dengan kelas sosial tertinggi yang Anda lihat pada pakaian yang dikenakan oleh ra. Kartini. Kebanyakan dari mereka adalah hitam.

Kemewahan kain beludru pada jenis pakaian adat Jawa Barat bagi kaum bangsawan kemudian dihubungkan dengan motif bordir benang yang berwarna emas atau emas. Bagus sekali.

Peralatan atau asesoris yang dikenakan oleh orang Jawa Barat dari kalangan bangsawan adalah motif batik blangkon dari Kerlipnya. Kemudian bross ditambahkan ke depan.

Juga untuk wanita. Mereka biasanya mengenakan Bros besar di bagian depan. Ujung bagian atas kancing serta tutup ujung kerah.

Lihat Juga:   Historiografi Adalah

Terlepas dari beludru dan benang emas, kebaya bagi para bangsawan juga trebuat dari kain beludru dalam kombinasi dengan manik. Sama mewah dan mahal.


  • Pakian Adat untuk Para Kaum MenengahPakian Adat untuk Para Kaum Menengah

Pakaian tradisional Jawa Barat untuk kelas menengah biasanya digunakan oleh mereka yang mungkin kelas menengah dalam kehidupan sosial. Untuk pria, pakaian kelas menengah yang digunakan pakaian putih bedahan dan kain batik kebat. Alas kaki juga menggunakan sandal Tarumpah.

Untuk aksesoris pria digunakan adalah ikat pinggang dan ikat kepala dan arloji dengan rantai emas. Ini arloji rantai emas digantung di saku yang meningkatkan tampilan lebih dan lebih.

Sedangkan untuk wanita, mereka mengenakan kebaya dengan warna yang berbeda di puncak. Pada bawahan, mereka menggunakan kain lap batik dengan berbagai pola.

Mereka tidak lupa bahwa mereka mengenakan beubeur atau ikat pinggang, alas kaki, dan syal berwarna. Perhiasan seperti gelang, kalung dan cincin yang terbuat dari emas juga dipakai sebagai aksesoris yang berkontribusi terhadap keindahan pakaian ini.


  • BedahanBedahan

Asal baju ini adalah baju yang sering dipakai oleh pedagang dan atau pengusaha. Bedahan ini pakaian untuk wanita masih memakai kebaya, tetapi lebih ke model di pendek di depan. Kunci tidak di tengah, tapi di tepi dan hanya sebuah tombol Crochet.

Untuk pria mengenakan jas putih dengan kemeja putih batin. Untuk versi modern menggunakan dasi busur hitam. Sangat dingin. Membuat ditambahkan macho.

Efek dari Bedahan ini tidak glamor atau mewah seperti pakaian tradisional Jawa Barat yang digunakan aristokrat sebelumnya. Namun perbedaannya, tentu saja, adalah dengan pakaian Pangsi yang dikenakan oleh orang lapisan rendah.

Penggunaan bawahan dalam bentuk kain batik atau Jarik dan warna yang dipilih merupakan perbedaan yang mencolok dari keduanya. Di mana baju Bedahan ini sudah memakai warna cerah.


  • Pakaian Adat untuk Kaum JelataPakaian Adat untuk Kaum Jelata

Rakyat jelata biasanya menggunakan pakaian sederhana. Untuk pria, mereka menggunakan celana komprang dengan tali kulit atau kain.

Kemeja dan tren pada baju bahu dengan penutup Poleng juga merupakan tambahan pakaian tradisional Jawa Barat bagi masyarakat awam. Alas kaki adalah terompet dan penutup kepala tidak lupa untuk memakai.

Lihat Juga:   √Amandemen UUD 1945

Adapun wanita, mereka juga menggunakan pakaian yang terbukti sederhana. Karena mereka mengenakan kain batik panjang atau Sijak kebat dan beubeur atau ikat pinggang dan pakaian kebaya yang juga dilengkapi dengan syal batik. Kamisol atau rompi juga melengkapi pakaian biasa perempuan yang digunakan oleh orang biasa.

Untuk aksesori yang digunakan, wanita biasanya menggunakan hiasan rambut yang kecil di bagian atas dan dilengkapi dengan aksesoris seperti cincin biasa, gelang akar Bahar, dan kancing bundar. Belum lagi alas kaki dalam bentuk sandal atau sandal Keteplek juga digunakan oleh para wanita awam.


  • PangsiPangsi

Pakaian tradisional Jawa Barat, yang sangat populer, karena sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Jawa Barat atau orang Sunda. Celana panjang, kemeja Salontreng dan ikat kepala adalah ikon.

Celana ini adalah istilah untuk celana Jawa Barat yang merupakan efek dari seorang komiller. Diameter lebar sehingga nyaman untuk dipakai dalam kehidupan sehari-hari. Kemudian mengenakan kemeja putih dan kemudian mengenakan pakaian Salontreng untuk melampaui setelan luar-nya.

Asesoris yang menjadi identitas Pangsi, pakaian adat Jawa Barat, ini adalah sarung kain. Hal ini tidak digunakan sebagai bawahan, tetapi sebagai syal. Membentang di atas bahu. Bayangkan diri Anda sebagai orang malam.

Untuk lapisan sosial yang rendah, kemeja ini digunakan untuk dipakai secara luas oleh para pekerja. Tidak ada warna yang mencolok dari setelan Pangsi ini. Bordir dan manik. Hanya Polosan. Jika ada motif, tidak meriah. Sangat sederhana.

Jelas, perbedaan antara lapisan ketika membawa mereka dalam acara tradisional. Anda yang memakai Bedahan dan Anda yang menggunakan Pangsi seperti bumi dan udara. Ini adalah Bedahan baru, tapi itu pakaian beludru. Wah tidak bisa ngebayangin.

Tiga pakaian tradisional Jawa Barat ini merupakan keunikan pakaian tradisional Jawa Barat yang patut Anda ketahui. Di mana pakaian yang pertama. Seperti sekarang, tidak ada perbedaan. Dengan demikian, PANGSI menjadi ikon pakaian tradisional Jawa.

Lihat Juga:   Administrasi Pendidikan

Pejabat lokal di Jawa Barat juga mengenakan banyak Pangsi ini. Jarang mereka memakai pakaian beludru di acara tradisional. Bahkan, sebagian besar beruang Bedahan dan Pangsi. Itupun sebagai orang yang sekarang menjadi Makek, kayak tidak ada tuh perbedaan trek.

Selain tiga nama pakaian tradisional Jawa Barat, ada juga busana tradisional lainnya dari Jawa Barat yang digunakan sekali seumur hidup, hehe. Yupz, gaun pengantin tradisional di Jawa Barat.


  • Pakaian Adat Untuk Acara PernikahanPakaian Adat Untuk Acara Pernikahan

Jawa Barat juga memiliki busana tradisional yang digunakan untuk pernikahan dan memiliki nama pakaian pernikahan Sukapura. Biasanya pakaian ini dalam bentuk tutup putih mantel dengan ikat pinggang dengan warna yang sama dan biasanya dikenakan oleh Pengantin pria.

Kain rereng untuk bawahan dengan pola rumput headpiece dan sandal putih melengkapi pakaian pengantin pengantin pria. Rantai panjang melati dan keris dan Kujang juga dijadikan hiasan pakaian pengantin pria.

Sedangkan untuk pengantin wanita, mereka biasanya menggunakan kebaya brukat putih dengan bawahan dari kain rumput. Sabuk emas atau yang disebut Benten dan sandal putih juga melengkapi pakaian pengantin wanita.

Dekorasi yang digunakan dalam mempelai wanita adalah kalung panjang, perhiasan batu petir, kancing, cincin, bros, dll. Selain itu, aduk rambut dengan lima helai hiasan bunga malam dan tujuh kembang api juga melengkapi dekorasi pengantin wanita.


  • Pakaian Tradisional Jawa Barat untuk AnakPakaian Tradisional Jawa Barat untuk Anak

Anda seharusnya tidak asing dengan model pakaian tradisional Jawa Barat yang dikenakan oleh anak. Ya, Beskap. Ada ukuran kecil untuk anak yang biasanya berperilaku ketika ada perayaan tertentu atau acara di sekolah.

Pilihan ini Beskap bukan untuk apa-apa. Karena itu lebih praktis. Tidak perlu lagi memakai kaos dalam pakaian baru, dsb. Gunakan bescap, kanvas Jawa Barat, dan blangkon. Memperbaiki.

Kebaya juga merupakan pakaian tradisional dari Jawa Barat yang bisa dimanfaatkan anak. Ada kebaya kecil khusus anak. Anak Sunda banget deh sih.


Demikianlah ulasan dari pengajar.co.id mengenai Pakaian adat jawa barat, sem0ga bisa bermanfaat untuk anda.