Budaya Organisasi

Diposting pada

Pada kesempatan kali ini pengajar.co.id akan membuat artikel mengenai Budaya Organisasi : Pengertian, Menurut Para Ahli, Fungsi, Jenis, Unsur, Tipe, Karakter, Contoh, yuk sama-sama kita bahas dibawah ini : √ Budaya Organisasi : Pengertian, Fungsi, Teori, Karakteristik dan Contoh


Pengertian Budaya Organisasi

Budaya organisasi adalah sistem berbagi makna yang dianut oleh anggota yang membedakan organisasi dari organisasi lain. Budaya organisasi adalah bagaimana organisasi belajar untuk berhubungan dengan lingkungan yang merupakan kombinasi dari asumsi, perilaku, cerita, mitos, ide, metafora, dan ide lain untuk menentukan apa artinya bekerja dalam organisasi. Budaya organisasi adalah pola asumsi dasar yang diciptakan, ditemukan atau dikembangkan oleh kelompok tertentu sebagai landasan dalam berperilaku dalam organisasi. Di mana akan terungkap kepada anggota baru sebagai cara melihat, berpikir dan merasakan dalam organisasi.


Pengertian Budaya Organisasi Menurut Para Ahli:

  • Menurut Wood, Wallace, Zeffane, Schermerhorn, Hunt, Osborn (2001: 391), budaya organisasi adalah sistem yang mereka percaya dan suatu nilai yg dapat dikembangkan dari suatu organisasi yang mana hal itu menuntun perilaku dari anggota organisasi itu sendiri.
  • Menurut Tosi, Rizzo, Carroll sebagaimana dikutip oleh Munandar (2001: 263), budaya organisasi adalah cara berpikir, merasakan dan bereaksi berdasarkan pola-pola tertentu yang ada dalam organisasi atau yang ada di bagian-bagian organisasi.
  • Menurut Robbins (1996: 289), budaya organisasi adalah persepsi bersama yang dibagikan oleh anggota organisasi.
  • Menurut Schein (1992: 12), budaya organisasi adalah pola dasar yang diterima oleh organisasi untuk bertindak dan memecahkan masalah, membentuk karyawan yang mampu beradaptasi dengan lingkungan dan menyatukan anggota organisasi. Untuk alasan ini, harus diajarkan kepada anggota, termasuk anggota baru, sebagai cara yang benar untuk mempelajari, memikirkan, dan merasakan masalah yang dihadapi.
  • Menurut Cushway and Lodge (GE: 2000), budaya organisasi adalah sistem nilai organisasi dan akan mempengaruhi cara kerja dilakukan dan bagaimana karyawan berperilaku. Dapat disimpulkan bahwa apa yang dimaksud dengan budaya organisasi dalam penelitian ini adalah sistem nilai organisasi yang diadopsi oleh anggota organisasi, yang kemudian mempengaruhi cara kerja dan berperilaku dari anggota organisasi.
  • Schein (1992) memandang budaya organisasi sebagai pola asumsi mendasar yang dipahami bersama dalam suatu organisasi terutama dalam memecahkan masalah yang dihadapi. Pola-pola ini menjadi sesuatu yang pasti dan disosialisasikan kepada anggota baru dalam organisasi.
  • Menurut Davis (1984): “pentingnya Memahami budaya organisasi merupakan suatu pola keyakinan dan nilai-nilai organisasi yang harus dipahami, dijiwai dan dipraktekkan oleh organisasi sehingga pola seperti itu memberikan maknanya sendiri dan menjadi dasar untuk perilaku organisasi”.
  • Susanto (2006) memberikan definisi budaya organisasi sebagai nilai yang membimbing sumber daya manusia untuk menangani masalah eksternal dan upaya menyesuaikan integrasi ke dalam perusahaan sehingga setiap anggota organisasi harus memahami nilai-nilai yang ada dan harus bagaimana mereka bertindak atau berperilaku.

Fungsi Budaya Organisasi


Membatasi

Budaya bertindak sebagai penentu batas; artinya, budaya menciptakan perbedaan atau yang membuat organisasi unik dan membedakannya dari organisasi lain.


Identitas

Budaya mengandung rasa identitas untuk suatu organisasi.


Komitmen

Budaya memfasilitasi lahirnya komitmen untuk sesuatu yang lebih besar daripada kepentingan individu.


Stabilitas

Budaya meningkatkan stabilitas sistem sosial karena budaya adalah perekat sosial yang membantu menyatukan organisasi dengan memberikan standar tentang apa yang seharusnya dikatakan dan dilakukan karyawan.


Jenis Budaya Organisasi


  • Budaya Rasional

Proses informasi individu akan diberikan sebagai sarana tujuan Layanan (produktivitas, efisiensi serta keuntungan atau efek).


  • Budaya Ideologis

Dalam budaya ini, proses informasi secara intuitif diterima sebagai sarana revitalisasi (dukungan eksternal, akuisisi sumber daya dan pertumbuhan).


  • Budaya Konsesus

Dalam konteks budaya konsesus, diasumsikan bahwa pemrosesan informasi kolektif adalah cara untuk mencapai tujuan kohesi (moralitas, iklim dan kerja tim).


  • Budaya Hierarkis

Dalam budaya hierarkis pengolahan informasi formal, diasumsikan bahwa dianjurkan untuk tujuan yang berkelanjutan (stabil, terkendali dan terkoordinasi).


Unsur Budaya Organisasi

  1. Ilmu Pengetahuan
  2. Seni
  3. Kepercayaan
  4. Adat-istiadat
  5. Moral
  6. Perilaku/kebiasaan (norma) masyarakat
  7. Hukum
  8. Asumsi dasar
  9. Pembelajaran/Pewarisan
  10. Sistem Nilai
  11. Masalah adaptasi eksternal dan integrasi internal

Tipe Budaya Organisasi


  • Budaya klan

Dalam organisasi budaya klan ini, setiap anggota organisasi memiliki rasa kebersamaan dan keluarga. Para pemimpin atau pemimpin organisasi dipandang sebagai mentor dan bahkan sebagai figur seorang ayah yang bertindak sebagai kepala keluarga. Budaya klan semacam ini mirip dengan organisasi keluarga yang berusaha untuk konsensus dan keterlibatan melalui partisipasi dan komunikasi antara anggota dan nilai kolaborasi, partisipasi, dan kepatuhan. Keberhasilan dalam konteks budaya klan ini adalah untuk memenuhi kebutuhan dan keprihatinan pelanggan untuk masyarakat.


  • Budaya Adhocracy

Budaya organisasi semacam ini didasarkan pada energi dan kreativitas. Anggota organisasi atau karyawan didorong untuk mengambil risiko, mengekspresikan mereka, dan berpikir di luar kebiasaan melakukan sesuatu. Para pemimpin atau pemimpin organisasi dianggap inovator dan pengusaha. Budaya Adhokrasi ini mendorong organisasi atau perusahaan untuk berkembang dengan menciptakan produk dan layanan yang inovatif dan merespon dengan cepat terhadap perubahan pasar. Keberhasilan dalam konteks budaya adhokrasi ini adalah untuk memiliki produk baru dan Jasa serta pelopor baru. Google dan Facebook adalah contoh perusahaan dengan karakteristik budaya adhocration ini.


  • Budaya Pasar

Budaya ini didasarkan pada dinamika kompetitif dan mencapai hasil yang nyata, dengan fokus pada tujuan atau hasil. Organisasi budaya pasar ini, yang berfokus pada lingkungan eksternal, adalah pelanggannya. Mereka lebih memilih kepentingan atau pangsa pasar dari pelanggan dan keuntungan perusahaan dibandingkan dengan kepuasan karyawannya dan pengembangan sumber daya manusianya. Tujuan umum dari organisasi budaya pasar ini adalah untuk mencapai keuntungan terbesar, untuk mendapatkan pangsa pasar terbesar dan untuk mengalahkan para pesaingnya. Keberhasilan dalam konteks karakteristik organisasi dari budaya pasar ini memperoleh pangsa pasar terbesar dan menjadi pemimpin pasar.


  • Budaya Hierarki

Budaya semacam ini hierarki organisasi budaya didasarkan pada struktur dan kontrol. Lingkungan kerja yang formal dan ketat dikontrol. Kepemimpinan didasarkan pada koordinasi terorganisir dan pemantauan dengan budaya yang menekankan efisiensi dan prediktabilitas. Nilai budaya dari hirarki ini adalah konsistensi dan keseragaman. Keberhasilan dalam konteks organisasi yang mengambil alih budaya hirarki ini adalah perencanaan yang handal, kualitas tinggi produk dan jasa, pengiriman tepat waktu dan biaya operasi yang rendah. Manajemen harus bekerja-aman dan dapat diprediksi.


Membentuk sikap dan perilaku


Karaktereistik Budaya Organisasi

Budaya bertindak sebagai mekanisme pembuatan dan kontrol yang memandu dan membentuk sikap dan perilaku karyawan.

Robbins (2007), menuturkan 7 karakteristik budaya sebagai berikut:

1) Inovasi dan keberanian untuk mengambil risiko, yaitu sejauh mana karyawan diharapkan didorong untuk menjadi inovatif dan mengambil risiko.

2) Perhatian terhadap detail adalah sejauh mana karyawan diharapkan untuk melakukan ketepatan, analisis, dan perhatian terhadap perincian.

3) Berorientasi hasil, yaitu sejauh mana manajemen lebih berfokus pada hasil daripada teknik atau proses yang digunakan untuk mencapai hasil ini.

4) Berorientasi kepada manusia, yaitu sejauh mana keputusan manajemen mempertimbangkan efek dari hasil ini pada orang-orang dalam organisasi.

5) Berorientasi pada tim, yaitu sejauh mana aktivitas kerja diorganisir dalam tim daripada individu.

6) Agresivitas adalah sejauh mana orang agresif dan kompetitif daripada santai.

7) Stabilitas adalah sejauh mana kegiatan organisasi menekankan status quo dibandingkan dengan pertumbuhan.


Contoh Budaya Organisasi

Dalam budaya organisasi ada banyak contoh. Berikut beberapa contoh budaya organisasi yang harus diketahui.


  1. Kerapian administratif

Budaya organisasi dalam hal kerapian administratif merupakan aspek yang harus diperhatikan dalam organisasi. Baik itu dalam hal surat-menyurat, manajemen keuangan, pendapatan karyawan, barang masuk atau keluar, dan lain-lain.


  1. Distribusi Otoritas yang Jelas

Ini adalah kunci yang dapat menentukan keberhasilan kinerja di perusahaan. Jika tidak ada pembagian kekuatan kinerja, mungkin anggota atau karyawan di perusahaan akan bingung. Yang mana yang dilakukan atau dikerjakan dan mana yang tidak.


  1. Disiplin

Disiplin adalah contoh dari budaya organisasi yang melekat di mana-mana, baik dalam individu atau kelompok. Dimana disiplin adalah karakter dan sifat orang atau kelompok yang sukses.


  1. Inovasi

Sebagian besar budaya organisasi akan memajukan anggota tim untuk melahirkan ide-ide kreatif dan inovasi baru. Tujuannya adalah untuk dapat memajukan organisasi.


Demikianlah artikel dari pengajar.co.id tentang Budaya Organisasi : Pengertian, Menurut Para Ahli, Fungsi, Jenis, Unsur, Tipe, Karakter, Contoh semoga bermanfaat.

Lihat Juga:   √Bahasa Adalah

Lihat Juga:   Udara Adalah

Lihat Juga:   Rumah Adat Padang

Lihat Juga:   √ Paragraf Narasi